Isteriku diperkosa?

Hubungan kelamin dengan isteri aku dingin sejak dua minggu ini. Entah mengapa isteriku marah dan seperti membenci aku. Untuk memandang muka aku pun dia tidak sudi. Setahu aku tiada sebarang kesalahan yang aku lakukan begitu juga dengan dia. Ekin, isteriku seorang yang taat dan setia, aku tahu, dia tidak pernah menduakan aku sepanjang aku tiada dirumah kerana bertugas.

Aku tidak tidur didalam bilik bersama-sama Ekin, kerana jika aku berada didalam bilik dia akan bertambah benci pada aku. Mungkin diusia 45 tahun dia mengamali gangguan emosi akibat perubahan hormon, mungkin juga. Walaupun berusia 45 tahun, Ekin kelihatan menawan dan cantik tidak seperti usianya. Telah dua minggu aku tidur diruang tamu.

Untuk dijadikan cerita, suatu malam, rumah kami dimasuki oleh seseorang yang tidak dikenali, mereka masuk menerusi tingkap di pintu dapur yang ditanggalkan dan dengan mudah mereka dapat membuka selak pintu. Aku terkejut melihat dua susuk tubuh lelaki menghampir bilik dimana isteri aku sedang tidur, jam baru pukul 2 pagi.

Aku bingkas bangun dan cuba menghalang, namun aku tidak berjaya kerana sebilah parang telah berada dileher aku, Mastor mengikat aku dan mengheret aku masuk kedalam bilik tidur isteriku.

"Bangunnnnnn...." Sergah Mastor membuatkan isteriku terkejut dan ketakutan.
"Jangan melawan, ikut arahan, jikan mahu selamat. Faham!" Sergah Mastor lagi. Isteriku mengangguk ketakutan.
"Kami bukan mahu wang, kami mahu berhiburrrrr....." Sambung Mastor sambil menghampiri aku.
"Kau lihat.... hampir leher suami kau putus, sebab cuba melawan kami tadi.." Ujar Mastor sambil menunjukkan lelehan darah dileher aku. Aku terluka tetapi tidak parah hanya sedikit tercalar kerana kuatnya mata parang yang menekan leher aku tadi.

"Sekarang kamu buka semua pakaian suami kau..." Arah Mastor pada Ekin. Dengan perlahan Ekin turun dari atas katil menuju kearah aku, ditanggalkannya baju-T yang aku pakai dan dilurutnya kain pelikat aku kebawah. Dengan perlahan dia menarik seluar dalam aku hingga tiada seurat benang pun lagi dibadan aku. Kedengaran Mastor dan Amran ketawa.

"Pendeknya butuh....., kau kasi dia tegang, kami nak tengok..." Arah mastor pada Ekin. Amran sibuk mengambil gambar aku dan Ekin. Dengan lembut Ekin melancapkan butuh aku, sedikit demi sedikit butuh aku mula mengeras, Ekin terus melancapkan butuh aku, kelihatan air mazi aku mula meleleh.

"Cukup..cukup...butuh laki kau pendek, 4 inci saja... hahahahaha, kau pasti tak puas, betul tak?" Sergah Mastor sambil memeluk isteriku. Aku nampak Ekin mengiggil ketakutan. Namun Mastor memeluk kemas dan mesra, mungkin dia mahu menaikkan nafsu isteriku.

"Jangan takut... kami tak apa-apakan kamu, kami mahu bergembira.., sekarang kau buka pakaian kamu pula" Arah Mastor pada Ekin. Aku nampak dalam terpaksa Ekin melepaskan baju tidur yang dipakainya, terserlah buah dadanya yang masih mekar, Ekin jika tidur memang tidak memakai baju dalam. Seluar tidur yang dipakainya ditanggalkan dan yang tinggal hanya seluar dalam.

"Kau bertuah, dapat bini secantik dia.... kami juga bertuah masuk rumah kamu malam ini" Puji Mastor sambil menjeling kearah aku, butuh aku yang tadi tegang telah kembali kendur kerana takut dengan mereka berdua.

"Buka semua, tak mahu tinggal satu pun..." Arah mastor kepada Ekin.
"Wow!!!!.. memang cantik, tak ada bulu..." Puji Mastor sambil membuka bajunya, dan dia mengarahkan Ekin menanggalkan seluar yang dipakainya pula.
"Tolong bukakan, seluar..., buka jangan tinggal satu pun, tau!" Arah Mastor pada Ekin, bagaikan dipukau Ekin menghampiri Mastor dan membuka kancing seluar dan menanggalkannya. Butuh Mastor telah tegang dari seluar dalam yang dipakainya nampak bonjolan butuhnya. Ekin menanggalkan seluar dalam Mastor, wajahnya agak terkejut melihat butuh Mastor.

"Ngapa? baru 8 inci...lepas kau rasa, kau akan selalu inginkannya" Perli Mastor sambil menjeling kearah aku. Ekin juga memandang kearah aku dengan wajah penuh sesalan. Jika dia melawan, dia bimbang keselamatan aku.

Mastor terus meramas lembut buah dada Ekin, dijilatnya tengkuk dan leher Ekin. Isteriku kegelian. Mastor terus mengganas, buah dada Ekin dijilatnya satu persatu. Ekin tidak mampu untuk berdiri dengan betul, matanya pejam menahan rasa nikmat bila lidah Mastor menjilat punting susunya. Dengan perlahan Mastor merebahkan Ekin kekatil, lidah mastor terus menjalar dari buah dada hingga kepusat dan terus kecelah pantat Ekin yang telah mula berair. Mastor menjilat pantat Ekin, digentel-gentelnya biji kelentit Ekin. Aku nampak badan ekin melentuk menahan kenikmatan. Mastor terus menjilat setelah puas dia menjilat lagi buah dada Ekin.

Mastor menindih Ekin, butuhnya betul-betul berada dicelah pantat Ekin, dia masih menjilat leher Ekin, dia menyedut leher Ekin, ditinggalkannya leher terus dia menerpa buah dada dan dijilatnya punting susu Ekin, tangannya meramas-ramas buah dada Ekin. Batang butuhnya bergesel dengan kelentit Ekin. Aku lihat Ekin telah tidak menentu, nafsunya begitu memuncak.

Mastor mengangkat kedua belah kaki Ekin keatas bahunya, butuh Mastor betul-betul telah berada dipintu pantat Ekin, ditolaknya batang butuhnya yang besar dan panjang perlahan. Ekin mengeliat menerima tusukan dari Mastor dan cuba menolak Mastor tapi tangannya lemah, batang butuh Mastor menjalar perlahan terus menguji kedalaman faraj Ekin.

"Auwwwww....ohhh...hemmmm......" rengit Ekin bernafsu. Kelazatan yang diterimanya membuatkan dia lupa bahawa suaminya sedang menyaksikan dia disetubuhi oleh orang lain. Mastor terus membenamkan batang butuhnya hingga tinggal setengah.

"Seeeedapnaaayyaaaaa.... auwwww....seeedappp... laggiiii.....lagiiiiii" Rintih Ekin menerima batang butuh Mastor dengan penuh kenikmatan, mulutnya ternganga. Mastor tidak meneruskan tusukan, sebaliknya melakukan sorong tarik didalam lubang pantant Ekin. Walaupun batang butuh Mastor tidak masuk hanya setengah saja, Ekin telah merasai kenikmatan, dia klimiks dua kali.

"Nak lagi, sayangg...." Bisik Mastor sambil mengucup punting susu Ekin, sambil mendayung butuhnya didalam lubang pantat Ekin.

"hemmm...., auwww.. sedapppp..ohhhhh" Rintih Ekin seperti menjawab pertanyaan Mastor. Dengan laju Mastor terus membenam keseluruhan batang tubuhnya kedalam pantat Ekin.

"Auwww.... Sedapnya... ohhhhhhh...." Jerit Ekin bernafsu sambil memeluk erat Mastor

"Maaf Ekin bang... maaf Ekin... memang best nie.... ohh... auww...." Ekin meracau-racau kenikmatan.

"Lubang pantat bini kau kuat kemutlah... betuah aku..." Perli Mastor. Aku nampak setiap kali Mastor menarik batang butuhnya seakan daging-daging dari lubang pantat isteri aku mengikut keluar. Mastor terus melakukan aksi sorong tarik, kadang-kadang perlahan dan kadang-kadang laju hingga buah dada isteriku turut bergoyang.

"Pantat bini sempit.." Puji Mastor dia terus mendayung Ekin, kaki Ekin memeluk pinggang Mastor, tangannya masih lagi memeluk Mastor sambil mulutnya mencium dada mastor. Ekin cuba mengangkat kepala untuk melihat batang butuh mastor yang sedang berada didalam pantatnya.

"Sabar, sayangg.... nanti abang berikan CD sayanggg ye....." Pujuk Mastor agar Ekin tidak mengangkat kepalanya. Aku tahu aksi mereka sedang dirakamkan oleh Amran. Muka Isteri aku, pantat, buah dada semuanya difokos oleh Amran, tapi wajah Mastor tak difokosnya.

Mastor dapat merasakan pantat ekin meramas-ramas batang butuhnya, dia memperlahankan dayungan untuk menikmati kemutan lubang pantat Ekin. Aku rasa telah hampir 8 kali Ekin klimaks. Mastor masih lagi bertenaga.

Setelah hampir 45 minit sekali lagi aku lihat Ekin klimiks kali ini sungguh dasyat, seluruh badannya seperti terkena renjatan eletrik, terketar-ketar, mastor membenamkan butuhnya dan lubang pantat Ekin kencang mengemut-ngemut batang butuh Mastor. Apabila kemutan mulai reda, Mastor terus menghayun selaju-lajunya.

"Ohhhhh....oohhhhhh" Rintih Mastor menahan kenikmatan air maninya hampir keluar. Dan tidak lama kemudian Mastor terus memancutkan air maninya kedalam pantat Ekin, serentak itu Ekih klimiks lagi.

Mastor mencium mulut Ekin dan membisikkan terima kasih kerana memberikan kerjasaama. Aku lihat Ekin mengangguk lesu. Kedua tangan Ekin terdampar diatas tilam, lesu dan tidak bermaya.

Mastor meninggalkan Ekin dan Amran mula mengambil tempat Mastor, Amran mula mencumbu Ekin. Mastor kedapur, tidak lama kemudian Mastor membawa 4 cangkir cawan bersama air kopi. Dalam hati aku baik sungguh pula si Mastor hingga buatkan air.

Amran tidak menghadapi masalah kerana lubang pantat Ekin dah basah, dengan mudah batang butuhnya yang sepanjang 5.5 inci itu meluncur masuk. Ekin sekali lagi bergelora. Permainan Amran tidak lama hanya 20 minit dia dah memancutkan air mani, pun begitu Ekin dapat juga klimaks 3 kali bersama Amran. Amran tidak melepaskan airmaninya didalam pantat Ekin sebaliknya diatas perut Ekin. Berketul-ketul air mani Amran yang pekat melambak diatas perut dan pada pancutan yang pertama, air mani Amran memancut hingga mengena kepala Ekin dan kepala katil.

"Okay jom kita minum kopi dulu" Ajak Mastor sambil menghulurkan kopi kepada Amran dan Ekin, kemudian kepada aku. Mastor yang masih bertelanjang menampakkan batang butuhnya yang dah layu namun nampak seperti masih panjang. Mastor menghampir meja komputer sambil ditangannya kamera video. Dia menyalin aksi Ekin dan dia kedalam komuter aku.

"Itu rakaman yang telah dibuat, jika kamu melapor hal ini kepada polis, video ini akan diuploadkan ke youtube dan jika kami tertangkap kerana laporan itu, kawan kami yang lain akan cari kamu, pastinya isteri kamu akan dijadikan pelacur untuk selama-lamanya, kamu faham?" Mastor memberikan penjelasan, aku mengangguk faham begitu juga Ekin.

"Kamu pula, akan kehilangan batang butuh kamu yang 4 inci itu, jadi kamu punya isteri pun dah tak ada guna lagi" Ugut Mastor sambil memandang kearah aku. Aku tahu maksud Mastor, dia akan memotong batang butuh aku, ini amat menakutkan aku.

"Bagus, jika begitu. Kami tidak suka menyakitkan orang, kami hanya mahu berhibur. " Sambung Mastor lagi sambil menatap kearah Ekin.

"Jika kami mahu datang kesini lagi boleh tak?" Mastor melemparkan pertanyaan kearah Ekin, dengan perlahan Ekin mengangguk lemah sambil memandang kearah aku, Mastor pun memandang kearah aku, dengan terpaksa aku mengangguk tanda bersetuju.

"Bagus, berapa nombor telefon kamu?" Tanya mastor, aku memberikan nombor telefon bimbit aku, Mastor segera mandailnya, tidak lama kemudian, telefon bimbit aku berbunyi.

"Itu nombor aku, simpan baik-baik, aku akan telefon kamu bila kami akan datang, faham?" Tanya Mastor, aku mengangguk faham.

"Kami harap isteri kami dapat bersedia semaksima yang boleh, awak faham, sayangggg?" Tanya Mastor kepada isteriku dengan manja. Ekin mengangguk tanda faham.

Hampir 30 minit kami berbual-bual dan Mastor meletakkan cawan kopinya, dan mendapatkan Ekin. Dia memeluk Ekin kali ini sugguh romantis, Ekin memberikan layanan yang luar biasa.

"Takkan tak puas lagi, bangg....." Ujar Ekin manja sambil mengucup leher Mastor. Mereka berbual sambil berasmara. Aku bagaikan tunggul memerhati adegan mereka, Amran sibuk mengambil gambar.

"Wanita sehebat kamu, setahun pun aku tak akan rasa puas" Balas Mastor sambil mengucup buah dada Ekin. Love bite begitu banyak dibadan Ekin, dileher kiri dan kanan, dibawah kerongkong, dibuah dada, perut, peha, semuanya dipenihi oleh love bite yang ditinggalkan oleh Mastor

Mastor terus memasukkan batang butuhnya kedalam pantan Ekin menerusi belakang.

"Ohhh... sedappppp banggg..." Rintih Ekin setiap kali batang butuh Mastor menusuk pantatnya. Setelah agak lama Mastor menarik ekin ke tepi katil.

"Ohhhhh.... banggg.....dalam lagi....lagi....." Rayu Ekin bila sepenuhnya batang butuh Mastor menusuk lubang pantatnya mencecah kedasar.

"Banggg...... tak kuat nak kemut lagi.... auwwww.....auwwwww..." Rintih Ekin kelelahan. Hampir 40 minit mereka beradu Ekin begitu pasrah dan menerima penuh kenikmatan. Akhirnya Mastor melepaskan air maninya dicelah alur dubur Ekin diwaktu Ekin telah benar-benar lemah terkapar diatas katil.

Amran telah siap mengenakan pakaian dan Mastor baru menyarung seluar dalam, batang butuhnya masih melekat air mani Ekin tidak dihiraukan, mereka bergegas berpakaian, sebelum meninggalkan kami, Mastor dan Amran sempat memberikan kucupan dan ciuman kepada Ekin. Mastorlah paling romantis, aku lihat Ekin bagaikan tidak mahu melepaskan kucupan dari Mastor.

"Kami beredar, tunggu panggilan kami tau.." Kata Mastor sambil meninggalkan kami.

Aku menghampiri Ekin yang kelesuan sambil memeluknya penuh kasih sayang. Aku tahu Ekin tidak rela namun dalam terpaksa ada kerelaan.

"Maaf Ekin, bang... maafkan Ekin..." Rayu Ekin, aku tahu isteri aku tidak mampu untuk menghalang tindakan Mastor dan Amran.

"Ekin bersalah... Ekin, sakitkan hati abang... ini balasan Ekin... maafkan Ekin..." Rayu Ekin lagi, air matanya menitis. Aku mengusap kepalanya.

"Abang maafkan Ekin, kita bersedia menghadapi hari akan datang" Pujuk aku. Aku mengambil selimut dan menyelimutkan Ekin, bau air mani menusuk hidung kami namun tidak dihiraukan. Ekin tidur kepenatan. Aku memerhatikan jam. Fikiran aku teringat sesuatu, aku mengambil telefon bimbit dan melihat ada satu miss call, aku pasti ini nombor Mastor, segera aku savekan nombor itu, sebagai MASTOR XX.

... bersambung
Post Title : Isteriku diperkosa?

Isteriku diperkosa?,

Isteriku diperkosa?

0 komentar

Poskan Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.