Ngentot Maia Estianty

PART I
Maia Estianty merupakan janda seksi yang masih menyisakan kecantikan dan keseksian tubuhnya walau sudah beranak tiga. Aku menjadi horny dengan Maia Estianty ini. Rasanya aku juga ingin menyetubuhi Maia Estianty dengan segala daya upaya yang bisa aku lakukan, secara pribadi memang aku pernah dikenalkan oleh temanku yang bergerak dalam bidang event organizer sehingga peluangku untuk menjalin hubungan komunikasi bisa di permudahkan. Aku sampai ditertawakan sama temanku yang dulu pernah menawariku nomer handphone dan alamat rumahnya namun aku menolaknya.
“Mang ada apa sih ? mau ngerayu ya … dulu waktu masih bersuami kamu nolak .. jangan jangan kamu ngesir sama Maia … “ goda temanku
“Bukan aah .. guwe lagi sepi order nih … mau nawarin bikin web buat duo Maia .. kering nih pendapatan guwe, tolong donk .. setidaknya bisa menghubunginya … “
“Oke deh .. oke .. aku bantu juga nawarin ke dia ya .. tapi kalo dia nggak tertarik lo kudu pasrah”
“Sebenarnya guwe sendiri mau nawarin karena, sorry ya bukan maksud merendahkan dirimu, persepsi tentang web kebanyakan cuma kulit luarnya … ini guwe juga sudah bikin web untuk artis lain lho “ kataku
“Haan … aku tahu kok .. lo memang jagonya … memang baiknya kamu saja yang ngomong, tapi setidaknya aku memberitahu maksud kedatanganmu … kalo datang tanpa ada kejelasan maksud bisa bisa dia nolak, lha wong doi khan jadwalnya sedang padat, nggak mau terima tamu yang tidak jelas .. “
“Ooooh gitu .. oke deh … kirim dah alamatnya .. elu yang jadi mak comblang antara aku dengan Maia” candaku
“Kamu mau sama dia Han ? masih seksi dan cantik … aku sih mau saja .. tapi kok tetep nggak sreg sama dia”
“Mau kalo diajak kelonan dan tidur bareng .. “ celotehku dengan tertawa
“Hahahhahahahahahahaha …. betul .. setuju .. setubuhi dia kalo sudah bikin webnya ya” seloroh temanku yang bernama Frans itu.
“So pasti dong … “ sambutku tak kalah dengan tertawa keras
“Mong omong .. elu kok cumin pacaran aja … sama pacar elu saja cium kagak berani, nggak tahu ngadepin Maia apa langsung lari .. “
“Kita lihat saja Frans .. kalo aku bisa nidurin Maia Estianty elu ngasih berapa ?”
“Baaah .. ngajak taruhan mulu .. elu punya mobil kayak gitu duitnya dari mana ?” tanya Frans dengan serius
“Dikasih tanteku kok .. tante girang “ candaku
“Gombal .. elu takut kalo ada tante nakal … cobain tuh tante guwe yang nakal .. berani ndak ?” tanya Frans dengan tersenyum
“Siapa takut .. emang elu dasar nggak tahu etika, tante sendiri diembat … “ tanyaku
“Lha, tante yang minta kok, lagian dia khan istri kedua dari Oom, yang penting tidak sedarah.. tanteku ngesem sama kamu kok, pernah bilang sama guwe … “ aku Frans membuatku terkejut
“Baah .. bohong … Oke deh .. kalo aku kencani tantemu, kamu kudu tutup mulut “
“Ngasih berapa ?” tanya Frans yang memang pernah ngeloni tantenya yang kesepian, bahkan aku pernah memergokinya berdua sambil berciuman mesra
“Separo dari hasil aku bisa mengencani Maia .. “
“Brengsek .. enak aja elo, itu uangku sendiri .. “
Singkat cerita, aku sendiri belum menghubungi Maia Estianty, namun di handphone ada dua panggilan nomer dari Maia Estianty karena aku sendiri sedang tidur, kukirimkan sms kalo aku sedang istirahat kecapekan lembur menggarap web, dibalasnya smsku yang kukirimkan.
“Kalo bisa nanti sore datanglah, aku tertarik dengan niatmu membantu karirku”
Aku menjadi senang bukan kepalang dengan respon Maia Estianty, Frans sendiri yang berjuang untukku. Sehingga aku langsung mempersiapkan diri, padahal ini baru jam 12 siang, buset tuh cewek cepat amat responnya. Awalnya aku diminta untuk bertemu di cafe atau rumah makan, namun aku menolak kalo di tempat terbuka rasanya risi membuka laptop, lagian malah ndak bisa bekerja sama karena para fans akan ikut mengerubungi.
Aku mempersiapkan segala sesuatu dari persiapan server dan nama domain yang hendak kupromosikan, kubuang keinginan untuk menyetubuhi Maia Estianty. Aku nyaris saja terlambat datang ketika banyak kemacetan yang menghadang ke arah rumah Maia Estianty, aku justru tepat masuk ke halaman rumahnya jam 16 tepat juga dengan detiknya membuat Maia Estianty yang menunggu di serambi depan itu menjadi sangat surprise, padahal itu cuma kebetulan belaka. Aku keluar dari mobilku dan ditunggu Maia Estianty di tempat itu sambil berdiri dan menyunggingkan senyumanya, gila Maia Estianty sore itu sangat anggun dengan pakaian rok pendek dan baju warna ungu. Aku langsung saja mengenalkan diri, sehingga Maia Estianty tak sungkan menerima jabatan tanganku
“Sore Mbak Maia .. “ sapaku ramah dan serius
“Oh yaaa .. selamat datang .. surprise deh aku lihat kamu .. di jamku kamu tepat di muka di rumah sama detiknya” canda Maia Estianty dengan tertawa
“Iya deh .. itu kebetulan belaka kok .. “
Maia Estianty lalu berjalan dan mengajaknya masuk, jalannya mendahului dan aku melihat pantat Maia Estianty dan buseet, tidak ada cetakan celana dalam .. berarti tidak memakai celana dalam.. beginikah cara Maia Estianty di rumah, tidak memakai celana dalam bahkan saat menerima tamu. Nakal sekali nih Maia Estianty
Kami lalu duduk berhadapan dengan di sofa, aku mengeluarkan laptop dan menyalakan
“Sejak kapan kenal sama Frans ?” tanya Maia Estianty
“Sudah lama .. perusahaannya yang ngurusi maintenance dari administrasi database saya sendiri “
“Nggak usah serius dong sama aku … gunakan aku atau guwe .. aku malah lebih suka “ ralat Maia Estianty yang melihatku terkesan resmi.
“Eh … jadi kamu yang dulu pernah ketemu sama aku sama Frans yaaa .. buseet .. lupa aku “ ujar Maia Estianty dengan tersenyum.
“Itu sudah lama Mbak .. beberapa tahun yang lalu .. “
“Aku nggak lupa kok .. Frans sangat piawai sekali untuk urusan itu, tapi nyatanya kamu yang garap, ck ck ck ck .. bangga deh aku kenal sama kamu .. Oh ya .. aku juga sudah buka webmu tadi … aku juga mau niat bikin event organizer sendiri .. kamu mau bantu aku khan ?”
312“Aku apa saja mau demi Mbak Maia kok .. dijadiin suami juga boleh .. “ ujarku memancing membuat Maia Estianty tertawa keras dan mengangkat kakinya, dan mataku sampai melotot melihat vagina Maia Estianty yang rambut kemaluannya tipis dan rapi, aku tertawa sambil melihat ke selakangan Maia Estianty membuat dirinya terkejut dan refleks menutup roknya, aku hanya mesam mesem saja.
“Kamu lihat apa ?” bentak Maia Estianty
“Maaf Mbak .. bukan salah aku yang sengaja .. tapi maaf .. Mbak sendiri tidak memakai celana dalam” kataku polos dengan kusertai kata maaf.
“Oke deh .. nggak apa apa .. aku mau make celana dalam dulu ya … nggak enak sama kamu “
“Nggak apa apa Mbak .. aku malah lebih suka “ candaku sambil tertawa dan dilempar asbak di meja ke pangkuanku, tepat mengenai selakanganku yang sudah ngaceng, padahal aku sendiri juga sering mengamati ekor mata Maia Estianty yang suka memandang ke selakanganku, sengaja aku memakai celana ketat dan kubuat penisku agak menonjol.
“Kamu duduk di sini saja deh .. biar matamu yang nakal gitu tak kurang ajar “ ajak Maia Estianty dengan menggeser duduknya untuk memberi ruang padaku
“Kalo nggak mau ?” candaku
“Batal urusan “ kata Maia Estianty dengan tegas
“Oke deh .. “ kataku mengalah lalu aku berpindah tempat duduk di samping Maia Estianty
“Kamu ganteng dan tampan Han .. sudah menikah Han ?” tanya Maia Estianty dengan tersenyum
“Mbak nggak marah khan kalo aku lihat milik rahasia Mbak Maia ?” kataku dengan polos
“Maaf ya .. aku kadang juga begini pengin bebas di rumah .. nggak apa apa .. tapi kamu konak khan .. tuh lihat, adikmu berdiri “ canda Maia Estianty dengan mencubitku, aku lantas membuka pahaku dan membuat Maia Estianty sampai tertawa keras, sungguh nakal sekali nih Maia Estianty.
“Nakal nih Mbak Maia .. “ candaku sambil mengakses internet yang cepat membuat Maia Estianty terkejut
“Internetmu cepat sekali .. buset .. berapa sebulan bayarnya ?” tanya Maia Estianty yang terkejut dengan akses internetku
“Yaa .. kerjanya di ISP ya internet pasti cepat .. “
“Di sini lemot .. boleh deh aku langganan di ISPmu .. “ tawar Maia Estianty
“Jadiin satu paket saja gimana ?”
“Naaah .. betul khan kata Frans .. kamu memang suka memudahkan urusan, pernah aku berurusan orang kayak kamu, sebal deh … cuma uang melulu, belum apa apa sudah masang tarif .. kerja sama belum .. “ keluh Maia Estianty
Aku lalu mengaktifkan sebuah web yang kubuat cepat selama dua jam dengan banyak foto dan tulisan yang aku buat sebelumnya. Melihat tampilan dirinya di web yang aku buat membuat Maia Estianty langsung terkesima denegan tampilan animasi flashnya.
“Kamu memang hebat Han .. aku setuju saja .. kamu belum kusetujui sudah membuat karya yang bagus, oke deh, aku setuju kerja sama denganmu … terus biayanya berapa ?”
“Baik … terima kasih kalo Mbak Maia menyetujui klausul ini .. pertanyaannya aku balik, berani bayar berapa Mbak Maia … ini daftar pembuatan web secara rinci, tapi yang mahal merawat dan mengerjakannya, baik dari rokok sampai makan .. “ kataku dengan tersenyum dan Maia Estianty menerima sebuah kertas selembar
“Segini nilainya ?” kata Maia Estianty dengan terkejut.
“Mahal ?” tanyaku
“Bukan .. kamu terlalu murah banget .. dulu orang nawarin saja di muka minta 15 juta dan biaya bulanan 2 juta .. lha ini masak cuma 10 %nya saja kagak ada … dah kalo gitu aku bayar saja lebih sebagai rasa terima kasih”
“Bagiku bekerja menggunakan nilai kecil .. aku masih pemula kok Mbak … jadi nggak berani pasang tarif tinggi”
“Kamu nih kata Frans seorang hacker .. masak nggak berani masang tarif “ canda Maia Estianty yang sering melirik ke penisku yang menonjol kadang menjilati bibirnya, ekor matanya sering tertangkap mataku yang melirik.
“Nggaklah Mbak .. masih pemula kok .. “
“Ini bayar dimuka atau gimana ?” tanya Maia Estianty
“Sementara jangan bayar dulu sebelum selesai web Mbak Maia, tapi setidaknya uang muka biaya domain dan hosting, itupun juga tak mahal .. 500ribu saja .. ntar kalo sudah kita upgrade lebih tinggi, maklum khan make server sendiri di gedung cyber jadi nggak mahal, beda dengan orang lain yang minjam server jatuhnya ya mahal sampai jutaan gitu “
“Oke deh .. aku setuju “ kata Maia Estianty dengan menjabat tanganku erat
892459487ae25be79e55400739efa3eb“Tolong dipersiapkan ya foto foto Mbak Maia yang belum pernah ada di internet .. juga profile Mbak Maia, kalo Mbak Maia senggang bolehlah aku wawancara ya .. setidaknya khan perlu ulasan profile, baik dari data pribadi, hobby, makanan kesukaaan serta ukuran bra dan celana dalam “ kataku ceplas ceplos membuat Maia Estianty langsung memukuliku dengan bantal
“Naakaaal kamuu .. jahil sekali nanya kayak gitu “ balas Maia Estianty.
“Oke deh .. kalo gitu aku boleh pulang ?” tanyaku yang tak dijawab oleh Maia Estianty yang hanya memandangku dengan bingung dan ragu ragu
“Mbaaak “ sapaku
“Oh Han .. maaf .. aku melamun .. “
“Ada apa sih Mbak kok mandang itu kayak nggak pernah ketemu “ tanyaku dengan memandangnya dengan sesungging senyum dan dirasakan Maia Estianty sampai menusuk ke dalam kalbunya
“Haaaan “ balas Maia Estianty dengan pelan
“Ya Mbak .. “
“Se se berapa pa besar penismu itu tu tu… “ tanya Maia Estianty dengan terpatah patah dan ragu ragu
“Daaah ketangkep nih .. “ batinku lalu aku langsung to the point
“Jadi Mbak Maia pengin ya lihat penisku … atau kita ke kamar saja Mbaak .. aku juga sudah nggak tahan lihat Mbak Maia .. apalagi sudah lihat vagina Mbak Maia .. “ kataku dengan kuratakan suaraku membuat Maia Estianty menjadi tersenyum nakal
Tanpa menjawab Maia Estianty langsung menarik tanganku dengan paksa dan membawanya ke kamar yang pintunya hanya dibelakang tempat duduk kami, sampai di kamar Maia Estianty langsung tersenyum nakal
“Haaan .. janji ya Han .. aku terkesan dengan kamu .. lebih terkesan lagi dengan penismu yang besar itu, maukah kamu berbagi cinta denganku … aku sudah lama tak digauli .. dasar Dhani sialan “ kata Maia Estianty dengan memaki mantan suaminya
“Mbak belum pernah gituan semenjak cerai ?”
“Belum Haaan .. maukah kamu yang mengisinya … ayo buka celanamu … “ seru Maia Estianty dengan meremas batangku dengan gemas
“Nakaaal aah Mbak Maia ini .. oke deh .. “ kataku dengan menarik resluting celanaku dan kupelorotkan celana dalamku dan tersembulah batangku, Maia Estianty sampai jatuh terduduk di ranjang dengan mata melotot melihat besaran penisku yang besar itu.
“Duuuuh …. besar sekali … “ kata Maia Estianty dengan menarik resluting roknya dan dibuangnya rok itu sehingga terlihat vaginanya. Hatiku menjadi senang karena Maia Estianty ternyata juga doyan seks, kini akan akan menyirami lahannya dengan spermaku, akan kuberikan kepuasan batin dan membuat Maia Estianty ketagihan penisku.

PART II
Melihat penisku yang melihat dengan melotot membuat tersenyum, matanya tak berkedip melihat penisku yang mengaceng dengan tegak, bahkan urat di penisku tercetak jelas. Maia Estianty menggigit bibirnya sendiri dan tingkahnya mulai kelihatan nakal. Beruntung aku bisa mendapatkan kenakalan Maia Estianty untuk kugumuli, kugenjot, kusodoki dan kupakai sesukaku. Mataku juga tak berkedip melihat vagina Maia Estianty yang ada rambut tipis di kemaluannya. Sungguh indah dan membuatku sampai menahan air liurku. Demikian pula dengan Maia Estianty yang memandang penisku, kami terdiam dengan pikiran masing masing. Barulah ketika aku hendak maju Maia Estianty berujar
“Tak kusanga Han .. ternyata Frans punya teman yang berkontol besar” kata Maia Estianty dengan kata jorok dan lebih suka menyebut dengan kontol dari pada penis.
“Bangga rasaku bisa melihat tempek Mbak Maia .. “ candaku dengan kata jorok
“Iiiih .. kamu sejorok aku .. sini … aku merasakan kontolmu .. kau boleh merasakan tempekku “ balas Maia Estianty dengan tersenyum nakal
“Tunjukan kenakalanmu padaku Mbak Maia .. “ kataku terus maju dan Maia Estianty naik ke ranjang.
“Tapi Han .. aku ingin buat kesepakatan dulu … hhhmmm kalo kamu mau ?” ujar Maia Estianty dengan menahan dadaku yang hendak menindihku
“Soal apa ? '” kataku tak tahan mengelus paha mulus Maia Estianty yang kini hanya memakai pakaian atas saja dan belum membuka bajunya, demikian pula denganku.
“Aku tak tahan ingin disodoki Han .. sudah lama … kamu mau khan, aku segera ingin disetubuhi, jadi aku hanya perlu mengulum penismu dulu sebentar .. kemudian kamu juga oral tempekku sebentar, setelah itu masukin kontolmu yaaa … “ tawar Maia Estianty dengan nakalnya memegang batangku.
“Boleh .. justru itu yang kumaui .. aku ingin merasakan vaginamu itu .. indah sekali “
“Trims Han .. kau sungguh pengertiaan .. aku haus akan kepuasan birahi .. mau melakukan selingkuh kok nggak ada kesempatan .. jadi kamulah yang pertama mengajakku “
“Mbak Maia yang mengajak .. bukan aku .. ketemu aku saja sudah nggak make celana dalam “ kataku
“Terserahlah Han … aku kulum ya “ tanya Maia Estianty
Aku langsung naik ke ranjang dan Maia Estianty langsung membungkuk dan mengulum penisku dengan rakus, batangku ditelan dalam mulutnya dan dipermainkan dengan lidahnya, kehausan seksnya tinggi karena lama ttak disetubuhi lelaki, penisku terus disedot dengan rakus membuatku sampai menahan diri untuk bereaksi
“Mbaaak .. pelaaan aaah “ erangku dengan menggelinjangkan pantatku membuat Maia Estianty menahan pahaku.
Tak lebih dari lima menit Maia Estianty mengulum penisku dan terakhir disedot dengan gemas lalu dikeluarkan batangku dari mulutku
“Gilaaa Han .. kontolmu gedhe sekali .. aku suka Han .. ayooo sayang .. jangan bengong kayak gitu ? apa yang kurang dari aku Han … aku telanjang sekalian ya ?”
“Jangan .. aku ingin Mbak Maia memakai baju dulu … aku juga nggak tahan ingin menggenjot Mbak Maia “ kataku langsung membungkuk dan menjilati vaginanya, Maia Estianty langsung membuka pahanya lebar lebar
“Iyaaaaaaa Haaaaaan .. teruuuuuus Han .. lakukan Han .. setubuhi aku … jangan lama lama “ erang Maia Estianty dengan melenguh ketika aku dengan cepat menjilati dan menyedot tak kalah rakus seperti Maia Estianty.
Liang vaginanya masih sempit dan kurasakan enak sekali, vaginanya sudah basah ketika masuk ke dalam kamar karena terangsang dengan besaran penisku, kuoral vagina Maia Estianty dengan gemas dan membuat Maia Estianty sampai megap megap dan meronta ketika aku dengan gemas memasukkan jariku mencongkel
“Nakaaaaaaaaal “ semprot Maia Estianty dengan meremas kepalaku
“Teruuus Han ..teruuuus .. yaaaa .. sedot gitu yang keras ……aaaaaaaaauuuuuuuuuuuuch “ erang Maia Estianty dengan keras
Tak lebih lima menit aku mengoralnya dan sudah bisa menyaksikan klitorisnya sehingga aku berhenti
“Masukin sekarang .. “ kataku dengan membuka pahaku agar Maia Estianty berada dalam pangkuan selakanganku. Maia Estianty langsung menaikku dengan bertopang tangan di pundakku
maiaeMaia Estianty langsung melumat bibirku dengan rakus dan kubalas sampai kami megap megap terangsang, pelan pelan Maia Estianty menekan ke bawah tepat di batangku yang kupegang, lalu dengan menggigit bibirnya Maia Estianty menekan lagi membuat batang penisku bagian kepala masuk
“Luar biasaa Han … enaak .. duuuh .. kenapa tidak sejak dulu yaaa “ keluh Maia Estianty dengan gemas lalu menekan lagi dengan kesakitan karena lubangnya lama tidak dipakai
“Sorry Han .. lama nggak disodoki .. “ kata Maia Estianty dengan kembali melumat bibirku
“Nggak apa apa Mbak .. tenang saja .. puaskan dirimu dulu Mbak … aku sih nggak masalah asal bayaran beres besok” kataku dengan tersenyum
“Duuuh .. kamu akan kubayar besar besok .. kita lihat saja saja “ senyum Maia Estianty diberikan padaku dengan mesra
Pelan pelan Maia Estianty menarik pantatnya lalu menurunkan lagi, berulang ulang membuat batangku semakin dijepit dan kesakitan luar biasa, aku mengoralnya juga tak lama jadi agak susah menenggelamkan batangku.
Dengan sangat nakal Maia Estianty justru mengerjaiku dengan menekan dengan tenaga besar membuat aku terpekik dan itu membuat Maia Estianty semakin nakal padaku
“Rasaain kalo suka ngintip tempekku “ canda Maia Estianty
“Preeeex .. aaah “ balasku dengan memegang pinggang Maia Estianty.
“Oke deh “
“Aku juga ingin merasakan buah dadamu Mbak .. tapi nanti saja .. teruuus .. tekan yaaa .. hampir amblas nih” kataku dengan kusambung senyum lalu mencium kedua pipi Maia Estianty, Maia Estianty membalas ciumanku dengan mencium juga ke dua pipiku.
Lama lama batangku dengan pelan melesak masuk, mili demi mili dan dengan sangat nakal Maia Estianty menaikkan pantatnya lalu menghujam dengan tenaga besar membuat kami berdua terpekik keras
“Waaaaaaaaauuuuuuuuuuuuuh “ erangku bersamaan dengan erangan Maia Estianty, malah Maia Estianty disambung tawa
“Luar biasaa Han .. duuuh .. bangga deh kamu bisa masukin kontolmu ke lubangku … sejak awal melihat kontolmu yang menonjol itu aku ingin menikmati .. please … aku genjot ya “ ajak Maia Estianty
Maia Estianty langsung melakukan gerakan naik turun dengan pula denganku yang menyodok ke atas, pelan pelan batangku keluar masuk dengan agak seret, kami dibarengi dengan saling memagut dan menghisap di bibir, begitu sangat manis bibir Maia Estianty sehingga aku terus memagut. Gerakan naik turun Maia Estianty semakin cepat dan liar, gesekan batangku dengan dinding vagina Maia Estianty terasa mulai lancar sehingga gerakan naik turun Maia Estianty semakin cepat
“Eaaanaaak Haaan … trims Han … “ tukas Maia Estianty dengan nafas sangat memburu, pakaian kami menjadi basah.
Tak lebih dari tujuh menit Maia Estianty akan merasakan orgasme dengan menggenjot lebih keras dan cepat, aku pun mengimbangi gerakan Maia Estianty dan aku semakin suka dengan mengelus paha mulus Maia Estianty.
Jepitan vaginanya semakin erat
estianty maia“Haaan .. aaakuuu .. maaau sampaaai aaah ..aduuuh ..Haaan ..sayang .. nggak taahaan nih “ erang Maia Estianty
Lalu dengan hujaman keras Maia Estianty melengkukng ke depan dan kuremas pantatnya itu, Maia Estianty menegang kaku dengan sangat lama dan melolong keras
“Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaah …. muuuuuuuuuuuunnnccccaaaaaaaaaak “ erang Maia Estianty lalu berkelonjotan dalam pelukanku. Penisku disiram cairan panas sekali. Terasa cairan itu membasahi sprei ranjang tempat Maia Estianty tidur. Kudiamkan dengan kupeluk erat dan menenangkan Maia Estianty
“Puaskan dirimu Mbak .. aku suka denganmu .. aku sejak awal juga ingin tidur denganmu “ bisikku pada Maia Estianty yang memejamkan matanya erat menikmati orgasmenya, tak lama kemudian membuka matanya dan menatapku
“Haaan .. sayaang .. trims banget yaaa .. kamu tahu khan kalo aku janda kesepian .. kamu ya yang ngisi malamku, tugasmu selain membuat web juga mengurus bagian ini .. bagian yang paling enak khan ?” canda Maia Estianty dengan tersenyum
“Asal Mbak Maia mau menari bugil untukku “
“Siapa takut … demi kamu apapun aku lakukan .. jangankan menari bugil .. digenjot semaumu saja aku mau kok” tukas Maia Estianty dengan nakal lalu memelukku erat
“Oke deh … sekarang yuk kita telanjang bulat .. aku ingin melihat keseksian tubuhmu, buah dadamu .. aku belum merasakan itu .. apalagi meremas buah dada Mbak Maia “
Maia Estianty tersenyum
“Itu harus Han .. kau wajib merasakan buah dadaku, aku menjadi milikmu seutuhnya .. sering seringlah meniduriku ya .. “ rengek Maia Estianty
“Selepas ini .. aku ingin bercinta di villa denganmu Mbak .. tiga hari tiga malam “ ajakku
“Hmmm .. seminggu aku sedang kosong nih … kalo gitu .. habis ini kita ke villa saja ya .. aku nggak mau diganggu banyak tamu .. repot nih … lagi enaknya sama kamu sodok sodok tamu datang “ keluh Maia Estianty yang sering kedatangan tamu
“Kalo tamunya aku ?”
“Duuuh .. kamu sudah bukan tamu Han .. tapi sayangku .. kau bebas menjahili aku di mana saja .. yuuuk kita telanjang … kamu pasti nggak tahan lihat aku telanjang bulat “

PART III
Kami berdua langsung saja melepas baju kami, bajuku dibuka oleh Maia Estianty, dibukanya kancing bajuku satu persatu lalu dilepaskannya dan mengelus elus pundakku. Demikian pula aku pun juga nakal melepas baju Maia Estianty dengan pelan dan kulepas serta kulemparkan ke samping dengan cara sembarangan membalas cara Maia Estianty membuang bajuku, tinggal kini bra-nya yang masih melekat di buah dadanya.
“Kamu benar benar nakal Han .. nakal sekali, datang ke rumahku untuk urusan pekerjaan malah jadi begini, duuh “
“Coba kalo Mbak Maia make celana dalam, nggak gini jadinya” balasku nakal sekali.
“Aku malah milih nemuin kamu telanjang bulat deh kalo kamu punya kontol segede gitu “ canda Maia Estianty dengan tertawa senang
“Montok juga Mbak … hmm .. sudah menyusui tiga kali nih … aku senang dengan bentuk buah dadamu Mbak” pujiku memncari kaitan bh-nya di belakang dan kulepas, dengan pelan kulepaskan bra nya itu dan tersembullah buah dadanya yang kuimpikan, batangku terasa berkedut kedut dalam vagina Maia Estianty. Buah dadanya ranum sekali walau tidak besar, namun kelihatan montok bagiku. Bahkan aku masih belum terlalu jauh mempermainkan buah dadanya itu dan membuat Maia Estianty menjadi semakin penasaran denganku yang tidak buru buru langsung meremas buah dadanya, malah aku sering meremas pantatnya ketika Maia Estianty menggenjotku naik turun.
“Haan .. sayang .. “ sapa Maia Estianty dengan memagut bibirku dengan gemas
“Ya Mbaaak .. “ balasku dengan tak kalah membalas pagutan ketika Maia Estianty memagutku.
“Aku merindukan seperti ini, lama aku tak disetubuhi .. aku sering nggak tahan jadi sering masturbasi sendiri, kini kamu mau melakukan untukku … trims ya Han .. betul nih “ ucap Maia Estianty dengan merangkulku dengan kedua tangannya.
“Aku tak keberatan dan malah suka mengisi malammu yang sering sepi Mbak Maia .. “ kataku dengan serius
“Janji ya Han … janjilah padaku untuk selalu memberikan kepuasan padaku … kau tahu kalo aku nggak dipuasi aku sering marah dan tidak terkontrol .. “ terang Maia Estianty dengan tak kalah serius
“Oke deh … oke .. giliran aku menggenjotmu Mbak .. aku mau menindihmu … tahan yaaa “ ajakku dengan memeluk erat Maia Estianty dan kugulingkan ke belakang, kedua kaki Maia Estianty langsung menjepitku.
“Genjot ya Han … pelan pelan dulu .. beri aku kenikmatan yang dashyat, buat aku ketagihan dengan kontolmu yang besar itu …aaaaah .. Haaan … pelan aaaaah …. nakaaal sih kamu “ kata Maia Estianty dengan dilanjut erangan ketika aku dengan gemas menarik dan menyodoki ke bawah membuat Maia Estianty langsung menjerit.
Bukannya aku memelankan justru malah melakukan lumatan ke bibir Maia Estianty dan meremas buah dadanya dengan rakus sehingga membuat Maia Estianty menjadi kewalahan
“Gilaaaaa …. aaaaah … hhhssss … nakaaal sekali Haaaan .. please … berhenti dulu … “ cegah Maia Estianty yang menahan kepala kemudian memegang pantatku yang naik turun itu
“Why ?” tanyaku
“Kamu aaah .. sodok saja, jangan ngeremes sambil melumatku .. duuuh .. kamu benar benar beda “ ujar Maia Estianty dengan megap megap tak karuan
“Kau milikku Mbak … rasakan saja tekhnik .. “
‘Oooooh .. Han .. jangan aaah .. please “ tolak Maia Estianty
maia-estiantyNamun aku sudah kepala tanggung lalu aku kembali menyerbu bibir Maia Estianty dengan rakus, kuremas buah dadanya dan kusodok sodok vaginanya membuat Maia Estianty kewalahan, sehingga pagutannya sering kali lepas karena Maia Estianty sering menahan kepalaku, namun ketika memegang kepalaku dadanya bergerak ke sana kemari karena aku meremas buah dadanya dengan rakus, belum lagi selakangan Maia Estianty aku sodok sodok terus tanpa henti
“Haaan … please … stop aaah .. jangan aaaah … duuuuh … “ lenguh Maia Estianty dengan megap megap, kuserbu lagi ketika tangan Maia Estianty melepaskan kepalaku dan memeluknya, aku lalu berhenti
“Kalo nggak mau ya sudah .. cabut ya ? nggak usah terusin “ candaku
“Waduuuuuuuuuh … kamu jahat nih … yaaaa teruskan saja Han .. “ ujar Maia Estianty dengan mengalah
Aku langsung kembali bertempur dan meremas buah dada Maia Estianty dengan rakus dan keras, kusodok sodok lagi vaginanya dengan batangku yang sangat lancar keluar masuk vagina Maia Estianty. Genjotanku yang nakal itu membuat Maia Estianty semakin kewalahan, lima menit kemudian Maia Estianty menunjukkan gerakan hendak orgasme lagi, jepitan kakinya dipererat
“Haaan .. nggak taaahaaan aaah … maaatiii aaakuuu “ lenguh Maia Estianty dengan suara parau karena kelelahan melawan kenakalan dan kebuasanku yang menggenjot Maia Estianty dengan keras dan cepat. Gerakan tanganku yang meremas buah dada Maia Estianty membuat dirinya montang manting ke sana kemari. Tak terasa penisku dijepit luar biasa erat dan membuat Maia Estianty menjerit bertalu talu, tubuhnya menegang dan memuncratkan cairan orgasmenya dengan melenguh panjang sambil mencakarku dipundak dengan kuat, aku menahan cakaran Maia Estianty sekuatku sambil kuhujamkan penisku dalam dalam.
“Haaaaaaan ………sayaaaaaaaaaaang “ lenguh Maia Estianty yang berkelonjotan, kuhentikan sodokanku yang bertubi tubi itu. Maia Estianty melemas dengan cepat dengan nafas tersengal dalam tindihanku, matanya terpejam sangat erat sekali menikmati orgasmenya yang kedua. Dari matanya mengalir air, entah keringat atai air matanya yang bahagia bisa disetubuhi. Kudiamkan dengan memelukknya dan membisikkan kata kata cinta.
“Suatu saat aku ingin menjadi pendamping hidup Mbak Maia “ kataku dengan gegombal
Tak ada jawaban, hanya desah nafas berat dari Maia Estianty, barulah sekitar lima menit kemudian Maia Estianty baru bisa membuka matanya dan memelukku erat
“Hebat Han .. kamu hebat .. tadi kamu bilang apa sih ? pengin jadi pendamping hidupku ? Oh … bahagianya aku jika kamu memang mau jadi suamiku .. “ ujar Maia Estianty dengan berbunga bunga.
“Malu nggak ya kalo aku jadi suami Mbak Maia ?”
“Emang guwe pikirin .. kalo kamu mau aku yang kerja saja ya .. aku di rumah saja .. pulang kerja tugasmu menyodoki dan menggenjot aku ya “ canda Maia Estianty dengan gemas
“Ogaaah .. capek tahu “
“Trus … ???” tanya Maia Estianty dengan senang dan tersenyum nakal
“Mbak Maia yang kerja, aku yang nyodoki .. pokoknya aku selalu mendampingi Mbak Maia show, habis show trus kugenjot, gimana ?” tanyaku dengan tertawa dan disambut cubitan Maia Estianty
“Sudahlah Han … yang penting kamu mau mengisi kesepianku .. tapi memang aku pengin punya pacar lagi, kamu mau jadi pacarku Han ?”
“Nggak mau .. aku tak mau punya pacar yang nakal dan rewel seperti Mbak Maia, aaaaauuuuh “ ceplosku disambut jepitan kaki Maia Estianty
“Ya dah … tapi janji ya .. kalo suatu saat aku bilang mencintaimu kamu mau khan ? dengan tulus tentunya” ujar Maia Estianty dengan serius membuatku menjadi terpana
“Apa sih yang kurang dari seorang Maia Estianty ? tak ada .. harta, ketenaran, aku ? cuma pencundang dowang”
“Please .. cinta tak memandang itu Han .. kalo kelah aku jadi istrimu, aku akan sangat patuh padamu, jika kamu memintaku pensiun, aku pun sanggup .. aku ingin jadi ibu bagi anak anak kita “
“Mang sudah resmi apa ? ini saja aku takut hamil “
“Kau kudu tanggung jawab menikahiku .. itu wajib “ cetus Maia Estianty dengan memegang kepalaku
“Gampang “ kataku sambil menggulingkan Maia Estianty dan membuat Maia Estianty terkejut
“Haaan .. duuh … yuuuk kita terusin .. “ ujar Maia Estianty yang kini duduk di selakanganku dan menekan ke dadaku
“Aku sudah nggak tahan Mbak … aku kuhamili dirimu … sayang Mbak … untuk menjadi istri rasanya aku tidak pantas, aku bukan siapa siapa dan banyak mempunyai kenangan pahit, itu sangat membebani aku Mbak”
“Cinta tak mengenal masa lalu Han .. jika kau memang suka meniduri wanita lain dan mau berhenti, aku mau menerimamu sebagai suamiku … aku tahu banyak dirimu dari Frans .. Frans sering bilang padaku, kamu orangnya misterius “
“Saatnya menggenjot Mbak “ selaku dengan nakal mengangkat pantatku dan membuat Maia Estianty menjerit pelan
“Oke deh … oke .. ayoo keluarkan air manimu … please .. aku nggak akan hamil kok, lha wong aku lagi masa nggak subur nih .. tenang saja … dah usah bebani dirimu ingin menjadikan aku istri .. tapi kita lihat saja, sayang… jika kamu benar benar mengatakan cinta padaku dengan tulus, kau akan kuterima dalam hatiku tanpa berpikir panjang .. aku menikah dengan Dhani hanya karena popularitas .. aku ingin kamu menjadi cinta sejatiku” kata Maia Estianty dengan meneteskan air matanya
Pelan pelan Maia Estianty menggenjotku naik turun, penisku seakan luluh lantak, kedua tanganku memegang kedua buah dada Maia Estianty dan meremasnya.
INSPIRASI(51)“Haaaan ..aduuuuuh .. OOooooh …aaaaaaaauuuucchhh … “ erang Maia Estianty yang menggenjotku naik turun dengan tempo mulai cepat, kubiarkan Maia Estianty yang bergerak semauanya, kedua tangannya kini berpindah ke lututku yang kutekuk. Sungguh indah sekali Maia Estianty ini ketika melakukan hubungan seks, kedua buah dada yang kuremas remas itu membuat gerakannya tak terkontrol. Matanya merem melek keenakan menjepit penisku.
“Sayaaang aaah … capeek ..aauuuh .. ayooo .. keluarkan spermamu .. Han .. aku ndak kuat lagi “ erang dan lenguh Maia Estianty bertalu talu. Gerakan kepalanya menggeleng geleng dan membuat rambutnya yang dicat pirang itu berantakan ke sana kemari.
Sepuluh Maia Estianty menggenjotku, aku merasakan tubuhku semakin panas dan aku bergerak lebih cepat dengan menaikan dan menurunkan pantatku.
“Mau sampai Haaaan .. duuuh . kamu kuat sekali “ pekik Maia Estianty dengan keras
“Samaaaaaaa .. aku mau sampaaai “ sahutku dengan meremas terus buah dada Maia Estianty membuat dirinya harus bertahan terhadap remasanku. Aku tak kuat lagi, penisku sudah mau muncrat dan membuat aku menjadi merem menikmati saat saat akan orgasme, belum sadar aku merasakan hendak orgasme, Maia Estianty ternyata mendapatkan orgasme lagi dengan cepat.
“Aaaaah …. nggaaaaaaak kuuaaaaaaaaaaat aaaaaaaaaah “ erang Maia Estianty yang langsung menelikung dengan melengkung kaku, kuremas buah dadanya dengan keras dan aku juga menegang dengan kaku, kami berdua orgasme bersamaan, ketika kutembakan air maniku
“Creeeeeeeeeet … creeeeeeeeeet … creeeeeeeeeeet “ lebih dari lima kali aku menembakkan air maniku ke rahim Maia Estianty disambut dengan cairan orgasme Maia Estianty, kontraksi antara penisku dengan vagina Maia Estianty terasa nikmat sekali, kami berdua melolong dengan suara keras, mataku menggelap dengan cepat dan kupejamkan erat erat mataku, aku menegang lebih lama di banding Maia Estianty yang sudah berkelonjotan dan menegang lagi kemudian lemas dengan ambruk menindihku.
Kami berdua bernafaskan dengan sangat berat, secara kualitas aku merasa kurang puas dengan Maia Estianty karena dirinya terlalu mengejar nafsu karena lama tak disetubuhi dan itu harus kumaklumi, justru karena sikapku yang mengalah itu membuat Maia Estianty menjadi cinta padaku. Baginya aku bukan bangsa penjajah perempuan macam mantan Maia Estianty. Ceceran air maniku meleleh di sela sela penisku yang terjepit dalam vagina Maia Estianty. Kami berdua sangat kelelahan sekali, apalagi aku yang sebelumnya bekerja dengan banyak pikiran menjadi terkuras, malam ini aku ingin istirahat, dan besok pagi kami akan pergi ke villa untuk meneruskan nafsu mesum kami.
Geliat tubuh Maia Estianty yang bergerak membuka mataku
“Haaan .. sayangku dan cintaku “ ucap Maia Estianty dengan nada berbeda, sebuah nada yang mengisyaratkan dirinya semakin menyukai
“Ya .. Mbak Maia .. kakakku sayang “ balasku dengan kubuat semesra mungkin
“Makasih ya Han atas apa yang kamu lakukan padaku .. aku tahu kamu sedikit kecewa karena aku terlalu ingin cepat cepat disetubuhi .. aku tahu kok “ ujar Maia Estianty yang bangun dan duduk di selakanganku yang basah.
“Nggak apa apa Mbak “ kataku dengan garau dengan memalingkan wajahku sehingga kedua tangan Maia Estianty memegang kepalaku agar bisa menatapnya
“Haaan .. maafin Mbak Maia ya … please … “
“Apa yang barusan katakan itu Mbak Maia benar benar cinta padaku secara tulus, atau sekedar sebagai ucapan terima kasih untuk menyenangkan aku ?” tanyaku
“Belum Han … hatiku masih kosong Han .. belum ada yang mengisinya .. jika kau mau, aku akan menerimamu, tapi kita perlu penyesuaian .. namun bagaimanapun …. aku merasa sangat senang bercinta denganmu, kamu orang yang tidak mau memonopoli .. Oh Han .. kurasakan air manimu banyak sekali … benar terasa sekali di lubangku …cabut ya Han ?” kata kata Maia Estianty yang diucapkan dengan teduh.
Tanpa mengiyakan, Maia Estianty mengangkat pantatnya dan menyaksikan lubang vaginanya menetes banyak lendir dan tersenyum nakal.
“Sementara ini cuma seks sayang … tapi tidak menutup peluang kita menjadi suami istri khan ? “ tanya Maia Estianty dengan tenang dan mengelap vaginanya dengan tangan kirinya, sedang penisku berlepotan lendir putih kental.
“Malam ini kita tidur saja ya Han sayangku .. aku capek sekali … besok pagi kita berangkat ke villa .. aku capek sekali … “ usul Maia Estianty
“Ya Mbak .. aku juga capek seharian bekerja .. aku akan mengelonimu malam ini .. pagi kita ke villa bersama” ucapku sambil mencium pipi kiri Maia Estianty
“Yuuuk .. kita cuci dulu kemaluan kita yang berlepotan ini, akan kulayani mencuci kontolmu “ kata Maia Estianty dengan mengangkat tubuhnya lalu menarikku ke kamar mandi.
Keluar dari kamar mandi, Maia Estianty membuka laci dan mengeluarkan uang yang ada ikatan bertuliskan 5.000.000 padaku
“Ini bayaranmu ngurus webku Han …jika masih kurang kamu tinggal bilang saja, nanti aku tambahin .. trims ya Han .. maafkan aku yang egois … besok aku akan berusaha melayani dirimu bak istri yang patuh padamu “
Aku tersenyum mendengar kata kata Maia Estianty
“Yes Mbak … aku sayang Mbak Maia “
“Sama sama Han … aku juga sayang kamu .. “
Ditariknya tangaku keluar kamar
“Kita ke kamar sebelah yang masih bersih … kita bobok ya .. atau kamu mau minum dulu ?” usul Maia Estianty
“Ambilkan aku minuman ya “
Kami akhirnya masuk ke kamar dengan saling memeluk dan kuremas pantat Maia Estianty dan dibalas dengan senyuman, kami naik ke ranjang dan dibentangkan selimut menutupi kami. Kami langsung tidur dengan pikiran masing masing.

Post Title : Ngentot Maia Estianty

Ngentot Maia Estianty,

Ngentot Maia Estianty

0 komentar

Poskan Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.