Umi Gemuk Yang Seksi

Namaku Zali. Sebelum berkahwin, aku tidak pernah menjalinkan hubungan sulit dengan mana-mana perempuan. Apatah lagi melakukan persetubuhan. Sekiranya nafsu ku tidak tahan, aku hanya melancap sambil membayangkan beberapa orang wanita yang memberahikan ku. Namun hidup ku berubah selepas aku berpindah ke sebuah rumah sewa di sebuah taman di daerah X.

Aku tinggal serumah dengan 3 orang kawan. Hanif (bukan nama sebenar) bertugas di stesyen petrol sebagai cashier. Bertugas mengikut syif dan kadang-kala tidak balik ke rumah kerana tidur di rumah ibunya yang berhampiran. Seorang lagi teman serumah ku bernama Ali (bukan nama sebenar), bertugas di hotel sebagai receptionist. Juga bekerja syif.

Sepanjang aku berpindah di rumah sewa baru, aku terlihat beberapa kali seorang wanita berjalan kaki bersama anaknya di hadapan rumah ku. Terutamanya selepas aku pulang dari kerja. Orangnya walau pun tidak terlalu cantik, namun sedap juga mata memandang. Bertubuh gemuk dan berlemak di sana sini tubuhnya. Jika sebelum ini tidak pernah sama sekali wanita gemuk termasuk di dalam senarai imaginasi lancap ku, namun persepsi ku akhirnya berubah setelah aku berpindah ke rumah sewa ku itu.

Wanita yang ku maksudkan tadi adalah jiran sebelah rumah ku. Oleh kerana aku jarang sekali bertegur sapa dengan jiran-jiran membuatkan aku tidak berapa mengenali jiran ku sendiri. Namun satu hari selepas aku pulang kerja dan meletakkan kereta di hadapan rumah, kebetulan pula jiran ku itu sedang membawa anaknya yang masih kecil berjalan-jalan, aku sempat menegurnya. Kami berbual seketika di luar pagar hadapan rumah sewa ku. Namanya Umi. Mempunyai seorang anak. Suaminya bertugas di sebuah syarikat swasta sebagai salesman. Usianya 32 tahun, hanya berbeza 3 tahun dari ku. Kami saling kenal mengenali antara kami dan sempat bertukar nombor telefon atas alasan hidup berjiran. Selepas berbual aku pun masuk ke rumah dan secara rasminya di dalam hidup aku Umi menjadi wanita gemuk yang kedua menjadi ilham ku melancap.

Sebelum ini, wanita gemuk yang menjadi ilham ku melancap hanyalah mak angkat ku iaitu makcik Rahmah, itu pun sebab tak tahan melihat tubuh empuknya ketat dengan baju kurung satin yang licin. Aku berkenalan dengan makcik Rahmah yang merupakan seorang janda selepas aku membeli goreng pisang yang dijualnya. Kami semakin akrab dan akhirnya tinggal bersama setelah aku luahkan masalah ku yang dihalau oleh tuan rumah akibat teman serumah ku dahulu menggelapkan duit sewa rumah. Selama setahun aku tinggal dengannya tangan ku saban hari menggoncang kemaluan ku. Malah keberahian ku semakin menjadi-jadi sebaik ku luahkan kepada makcik Rahmah bahawa beliau sungguh sesuai jika memakai baju kurung satin yang licin atau pun berkain batik. Makcik Rahmah terus menjadikan baju kurung satin sebagai pakaian hariannya, tidak kira sewaktu sedang menjual goreng pisang atau pun sewaktu di rumah. Semakin hebat aku melancap hinggakan aku kerap melancap dan menodai tubuhnya dengan air mani ku sewaktu dia sedang tidur.Tetapi makcik Rahmah sebenarnya tidaklah terlalu gemuk, bagi ku dia hanya chubby. Tetapi Umi sememangnya seorang wanita yang boleh dikategorikan sebagai gemuk kerana lemak di tubuhnya dapat di lihat di sana sini. Tetapi mengapa aku begitu berselera sekali dengannya?

Meskipun Umi memiliki tubuh gemuk yang jelas berlemak, namun ianya amat berbeza dengan mana-mana wanita gemuk yang sebelum ini ku lihat tidak mendatangkan selera nafsu ku. Berwajah yang sedap mata memandang merupakan salah satu pakej kepada penampilannya. Kemudian Umi gemar memakai baju T yang benar-benar ketat membaluti tubuhnya. Hasilnya adalah setiap kemontokan yang ada di tubuhnya begitu jelas kelihatan, terutama sekali buah dadanya yang menjadi salah satu daya penarik yang terhebat pada tubuhnya. Buah dadanya bukan sahaja besar, malah bulat membusung dan sering kelihatan bergoncang di setiap pergerakannya. Saiznya yang besar itu nyata tidak mampu untuk ditutup sebelah tapak tangan ku sahaja. Malah kepala anaknya yang masih kecil itu pun tidak sebesar saiz buah dada Umi. Memang besar buah dada Umi dan aku benar-benar geram untuk menghisapnya.

Bukan itu sahaja, punggung besarnya yang lebar itu benar-benar tonggek dan sungguh seksi dibaluti oleh kain batik yang sendat. Baju T yang sendat dipakainya hanya mampu menutupi tubuhnya hingga ke pinggang. Maka punggungnya yang lebar dan tonggek itu jelas ku lihat besar membulat dibaluti kain batiknya yang ketat. Apabila dia berjalan, lenggokan punggungnya sungguh memberahikan dan gegaran lemak-lemak di punggungnya yang dibaluti kain batik basahan yang ketat itu membuatkan nafsu ku begitu hebat membara.

Hampir setiap petang sebaik aku pulang dari kerja dapat ku lihat Umi berjalan di hadapan rumah ku bersama anak kecilnya yang berusia 2 tahun itu. Sudah pastinya ia adalah peluang untuk ku mendekatkan diri dengannya untuk berbual semata-mata ingin menikmati keindahan kemontokan tubuh gebunya yang montok, terutamanya buah dada serta punggungnya yang bagaikan belon itu.

Hari demi hari kami semakin rapat dan jujur ku katakan bahawa kami sering bermain sms tidak kira waktu. Ianya bermula dengan satu sms yang sengaja ku kirim pada satu malam yang dingin selepas hujan yang lebat. Ku lihat tiada kereta berada di garaj keretanya, menandakan suaminya belum pulang lagi. Lalu ku mengirimkan sms kepadanya bertanya dimanakah suaminya atas alasan risau akan keselamatan jiran ku yang hanya berdua bersama anaknya itu. Umi menjawab kembali bahawa suaminya berada di Kuala Lumpur dan akan pulang pada malam esoknnya. Aku pun diam tidak membalas sms yang dijawabnya itu, namun tidak ku sangka Umi mengirimkan sms kepada ku bertanya adakah aku tidak tidur lagi. Aku pun berkata aku memang jarang tidur awal pada hujung minggu. Kemudian Umi pun mengajak ku untuk berbual melalui sms.

Hari demi hari kami semakin kerap bermain sms. Malah aku juga semakin mengambil berat terhadap setiap sms yang dihantarnya. Sedikit demi sedikit perbualan kami semakin berani menyentuh perkara-perkara yang sedikit lucah dengan menjadikannya sebagai gurauan. Malah pujian demi pujian ku taburkan kepada Umi dan ianya lebih kepada mengenai hal-hal berkaitan dengan tubuhnya. Namun klimaks atau pun puncak kepada ketenangan perhubungan kami sebagai jiran tetangga berakhir pada satu malam tatkala rakan-rakan ku keluar ke kedai mamak menonton perlawanan bola sepak. Umi yang tahu aku tidur lewat pada malam minggu mengirimkan sms kepada ku. Aku menjadi gugup sebaik ku lihat sms tertera namanya di telefon bimbit ku. Adakah suaminya yang mengirimkan atau pun Umi sendiri. Kerana setahu aku, Umi tidak akan menghantar sms pada waktu malam melainkan suaminya tiada di rumah.

Rupa-rupanya Umi mengirimkan aku sms bertanya aku sedang buat apa. Aku tanyakan kepada Umi adakah suaminya tiada di rumah dan Umi menjawab suaminya ke Singapura menghantar pesanan dan akan pulang pada petang esoknya. Kami berbual seperti biasa namun fikiran nakal ku dengan di luar kawal ku selamba sahaja mengirimkan sms kepadanya mengatakan aku tidak dapat tidur jika tidak memikirkan tentang dirinya. Umi kemudian membalas mengatakan siapalah dirinya jika hendak dibandingkan dengan ku yang segak (katanya). Dari ayat-ayatnya yang ku baca kelihatan seakan Umi seperti menganggap kegemukan tubuhnya sebagai satu kelemahan diri. Baginya sukar untuk bergaya seperti wanita lain. Tetapi aku dengan ayat-ayat yahudi pun terus cuba mengukirkan senyuman padanya dengan menghantar sms-sms pujian-pujian akan kecantikan pada dirinya. Umi kemudian senyap tidak membalas sms ku.

Lalu ku terus menghubunginya. Suara Umi jelas berkumandang di telinga ku. Aku bertanya adakah Umi kecil hati dengan perbualan kami sebelum itu. Umi menafikan. Kemudian aku mengatakan kepada Umi bahawa aku memang jujur mengatakan bahawa dirinya cantik serta memiliki tubuh yang menawan. Aku katakan kepadanya bahawa bagi ku dirinya tidak gemuk, hanya montok dan gebu sahaja dan aku juga mengatakan setiap malam aku akan memikirkan Umi sebelum tidur. Ketika itu dihati ku berkata sendiri bahawa aku memikirkan menyetubuhinya setiap malam sebelum tidur. Umi terdiam sejenak. Ketika itu tangan ku sedang enak menggoncang batang ku sambil fikiran ku terbayang-bayang tubuh Umi yang gempal dan sendat dengan pakaiannya yang ketat di hadapan ku.

Kemudian Umi ketawa kecil dan mengatakan aku nakal. Aku juga turut ketawa kecil dan dengan berani aku mengatakan aku ingin menciuminya sekiranya dia sudi. Umi terdiam sekali lagi. Kemudian Umi bertanya bila. Terus sahaja ku katakan ketika itu juga di dalam rumahnya dengan membenarkan aku memasuki rumahnya melalui pintu belakang yang gelap. Umi pun setuju dan kami terus menamatkan perbualan.

Dipendekkan cerita aku pun masuk ke dalam rumah Umi dalam kegelapan malam melalui pintu belakang yang telah dibuka untuk ku. Anaknya sedang tidur di dalam bilik. Kami berbual sambil duduk di kerusi meja makan di ruangan dapur yang suram cahayanya yang datang dari ruang tamu. Kemudian aku berdiri dan menuju kepada Umi dan terus ku kucup pipinya yang tembam. Umi hanya diam dan tersenyum. Ciuman ku melarat ke bibirnya dan ternyata Umi langsung tidak menghalang, malah memberikan respon yang menghangatkan dengan terus merangkul leher ku. Ku tarik tubuh gempal Umi supaya berdiri dan kami pun berkucupan sambil berdiri berpelukan. Tubuh Umi yang empuk berlemak ku raba seluruhnya. Punggungnya yang lebar dan tonggek berkali-kali ku ramas lembut dengan perasaan ghairah yang meluap-luap. Buah dada Umi yang besar ku rasa bagaikan belon yang lembut menghenyak dada ku. Batang ku keras mencucuk perut Umi dan ku letakkan tangan Umi di batang ku hingga dia memegangnya. Umi hanya tersenyum memandang ku sambil tangannya memegang batang ku yang keras di dalam seluar pendek ku.

Aku tarik tangan Umi menuju ke ruang tamu yang terang. Ketika melalui bilik tidurnya, Umi sempat membuka pintu dan menjenguk ke dalam bagi memastikan anaknya benar-benar tidur lena. Sebaik berada di ruang tamu, aku pandang tubuh Umi sepuas-puasnya. Tubuh gempal yang sendat dengan baju T yang ketat serta tersingkap pada paras pinggangnya mempamerkan buah dadanya yang besar membusung di dalam bajunya. Putingnya yang tersembul menandakan Umi tidak memakai coli. Punggung Umi yang besar dan tonggek kelihatan sungguh menyelerakan di baluti ketat kain batik basahannya. Batang ku semakin keras menolak kuat seluar ku hingga Umi menggigit bibirnya geram melihatnya. Aku mengambil peluang itu mengusap seluruh tubuhnya dan mengucupi seluruh tubuh gemuk Umi. Kelembutan daging tubuhnya yang empuk berlemak membakar nafsu ku untuk menyetubuhinya. Baju T Umi ku selak dan buah dadanya bergoncang bagaikan betik yang ranum membesar di pokok. Aku geram. Aku hisap dan ramas buah dadanya semahu hati ku. Umi mula mendesah menandakan dia mula merasakan rangsangan yang menikmatkan. Puting buah dadanya ku nyonyot sedap sambil ku lorotkan seluar pendek ku hingga terlucut ke lantai. Ku ambil tangan Umi agar memegang batang keras ku. Sebaik Umi memegang batang ku, desahannya semakin kuat ku dengari. Batang ku di goncang perlahan-lahan sambil sesekali dia menggenggam kuat seakan geram. Hisapan mulut ku kemudian turun ke pehanya dan seterusnya ke betisnya. Ku selak kain batik Umi dan ku masuk ke dalam kainnya dan terus meneroka ruang yang selama ini ku lihat tersembunyi di dalam kain batiknya. Lidah ku meneroka celah kelengkang Umi yang jelas berair dengan banyak dan licin. Air nafsunya yang masam masin itu mengalir perlahan dari belahan kemaluannya. Ku jilat biji kelentit Umi dan semakin lama Umi semakin terkangkang. Kepala ku di pegang agar terus melakukan rangsangan yang mendatangkan keberahian nafsu kepadanya itu.

Setelah seluruh muka ku berlumuran dengan air nafsunya, aku pun keluar dari dalam kainnya. Aku lap wajah ku menggunakan kain batik yang masih dipakainya dan kemudian aku beralih pula ke belakang tubuhnya. Aku meminta Umi menonggeng sambil berpaut di atas sofa. Umi menurut dan naik ke atas sofa bagi memberikannya keselesaan.

Sebaik Umi menonggeng, aku usap sambil melihat punggung lebarnya yang besar itu. Punggung bulatnya yang tonggek itu ramas geram dan kemudian ku selak kain batiknya ke pinggang. Daging punggung tonggeknya yang besar dan sebelum ini ku lihat cukup hebat merangsang nafsu ku dengan sentiasa sendat dengan kain batiknya berada di hadapan mata ku. Ku jilat lubang dubur Umi hingga lidah ku masuk ke dalam. Tubuh Umi melentik bersama desahan. Jilatan aku turun hingga sampai ke lubang senggamanya yang banjir dengan air nafsunya. Ku pekupkan wajah ku hingga terbenam di belahan punggungnya yang besar. Punggungnya yang berselulit halus itu ku ramas-ramas sambil hidung ku mencucuk lubang duburnya serta lidah ku meneroka lubuk banjirnya keluar masuk. Daripada desahan akhirnya bertukar kepada erangan. Umi berkali-kali menyebut nama ku sambil meluahkan kenikmatan yang sedang dirasainya. Aku teruskan perbuatan ku itu hingga lidah ku lenguh.

Tanpa berfikir panjang lagi, aku pun berdiri di belakang Umi. Batang keras ku sudah tidak sabar untuk berendam di lubuk banjirnya yang lecak. Ku tekan batang ku masuk perlahan-lahan. Umi mendesah perlahan. Punggungnya ku lihat bergetar kecil. Ku tekan hingga habis seluruh batang ku berkubang di dalam lubang peranakkannya. Umi melentikkan tubuhnya dan desahan nikmat tidak putus-putus terbit dari mulutnya. Aku pun mula menghayun batang ku keluar masuk lubang kemaluan Umi. Ianya sungguh licin dan lembut sekali. Limpahan air berahi Umi membuatkan pergerakan batang ku sungguh lancar dan aku sungguh terangsang hingga hampir-hampir terpancutkan air mani ku. Aku kawal nafsu ku agar tidak pancut awal.

Setelah reda ku sambung kembali dan pergerakan sorong tarik yang pada mulanya agak perlahan akhrnya menjadi semakin laju. Umi juga tidak ketinggalan. Erangannya menjadi semakin hebat dan nafsu ku benar-benar hebat tergoda dengan bentuk tubuhnya yang sedang menonggeng di hadapan ku. Punggung Umi yang bergegar setiap kali berlaga dengan perut dan peha ku membuatkan keberahian ku benar-benar tercabar. Aku terasa seakan ingin melepaskan sahaja air mani ku di dalam tubuhnya itu ketika itu juga namun ku tahankan sekali lagi kerana aku ingin lihat Umi puas dahulu sebelum aku.

Umi seakan tahu aku tidak tahan menyetubuhinya di dalam posisi begitu. Lalu dia menarik tubuhnya ke hadapan hingga tercabut batang ku dari tubuhnya. Umi duduk mengangkang di atas sofa. Sambil menarik batang ku menuju ke lubang setubuhnya, Umi bermain-main dengan buah dadanya sendiri. Aku cukup teruja dengan apa yang ku lihat ketika itu. Sebaik batang ku masuk sepenuhnya di liang persetubuhannya yang licin dan lecak itu, aku terus menghayun batang ku keluar masuk dalam tempo yang sederhana.

Ketika itu ku lihat buah dada Umi membuai-buai disamping perutnya yang buncit berlemak bergoncang seiring dengan henjutan ku. Ku pekup wajah ku di celah buah dada Umi dan kemudian ku hisap puting buah dadanya. Umi memeluk ku kuat dan desahannya semakin hebat. Hidung ku yang rapat di buah dadanya menangkap aroma peluh tubuhnya yang semakin menghangatkan suasana. Ku lihat Umi terpejam dengan mulutnya menganga.

Ku lepaskan mulut ku dari menyonyot buah dadanya dan ku henjut tubuh gemuk Umi dengan laju. Umi terbeliak memandang ku, namun ia hanya sementara. Tidak lama kemudian mata Umi memandang ke atas dan hanya mata putihnya sahaja yang kelihatan. Serentak itu Umi menarik tubuh ku menggunakan kakinya membuatkan aku terdorong untuk memeluknya dan desahan dari mulut Umi hilang, digantikan dengan erangan serta hembusan nafas yang putus-putus. Ketika itulah aku tidak mampu bertahan lagi. Tubuh empuk Umi yang berlemak ku peluk erat, bersama pelukannya yang turut semakin kuat membelenggu tubuh ku. Hayunan yang tadi galak menujah lubang licin berlendir milik Umi kini bertukar menjadi tusukan memberahikan yang sedalam-dalamnya.

Umi semakin longgar memeluk ku, ternyata dia sudah sampai dahulu ke garisan penamat. Daging empuk yang ku peluk membangkitkan syahwat ku ke aras tertinggi. Akhirnya memancutlah air mani ku buat pertama kali di dalam sejarah hidup ku di dalam lubang kemaluan seorang wanita.

Terbeliak mata Umi di saat aku kekejangan memeluknya sambil melepaskan tembakan demi tembakan air mani di dalam liang senggamanya. Umi terpejam matanya membiarkan tubuh gemuknya yang sedap itu ku isi dengan air mani ku. Ku tekan batang ku dalam hingga puas kepala tedung ku menghenyak pangkal rahimnya. Tubuh ku menggigil diselubungi kenikmatan. Aku biarkan batang ku berdenyut mengisi lubuk persenyawaan Umi dengan benih luar nikah ku. Aku khayal menikmati perasaan sedap yang tidak pernah ku rasai sebelum itu.

Selepas berlakunya persetubuhan pada malam itu, aku bagaikan suami gelap kepada Umi. Pantang suaminya tidak pulang, kami akan pergunakan peluang itu sebaiknya untuk bersama berasmara dan diakhiri dengan persetubuhan. Selepas sebulan kami menjalinkan hubungan akhirnya ku tahu bahawa anak kecilnya itu adalah anak luar nikah hasil persetubuhannya bersama suami sebelum mereka berkahwin dahulu. Malah, tanpa segan silu Umi meluahkan kelemahan suaminya yang berlaku sejak mereka belum berkahwin sehinggalah ketika itu.

Mereka mula melakukan aktiviti seks selepas berkawan hampir 3 bulan dan sejak dari pertama kali mereka melakukannya, suaminya tidak pernah walau sekali pun melepaskan benihnya di luar tubuh Umi. Dia menceritakan bagaimana pada mulanya dia hampa kerana risaukan benih suaminya menjadi, namun keinginan syahwat yang sering hadir setiap kali mereka berasmara membuatkan Umi mengatakan dia melupakan semua itu. Alasan suaminya pancut di dalam mudah sahaja, kerana sedap sangat. Maka Umi mengambil jalan mudah bagi mengelakkan dirinya dari disetubuhi hingga lubuk buntingnya dipenuhi benih suaminya dengan melakukan seks oral serta membenarkan suaminya melakukan persetubuhan melalui lubang duburnya. Namun menurut kata Umi ianya sudah terlewat. Benih yang dilepaskan suaminya sewaktu pertama kali mereka bersetubuh akhirnya menjadi dan Umi disahkan mengandung beberapa bulan kemudian. Akibatnya mereka terpaksa berkahwin awal dengan setiap perbelanjaan perkahwinan ditanggung oleh keluarga kedua-dua belah pihak bagi menutup malu.

Menurut Umi, meskipun dia gusar kerana tohmahan keluarga serta bersanding dalam keadaan berbadan dua, namun jauh di sudut hatinya terselit kegembiraan kerana akhirnya dia berjaya menamatkan zaman bujangnya. Menurut Umi lagi, di antara dia dan rakan-rakannya, Umilah yang berkahwin paling lewat dan tidak disangka-sangka perkahwinan itu berlaku atas dasar menutup malu akibat keterlanjurannya.

Kegemaran suaminya yang gemar klimaks awal atas alasan terlalu sedap tidak berakhir di situ sahaja. Seperti yang ku katakan tadi, sewaktu sebelum berkahwin, Umi membenarkan suaminya meliwat lubang duburnya semata-mata untuk mengelakkan dirinya hamil, namun ianya sebenarnya mendatangkan satu lagi masalah kepadanya apabila selepas berkahwin, Umi jarang sekali menikmati persetubuhan yang normal dengan suaminya.

Di awal perkahwinannya, memang suaminya kerap menyetubuhinya melalui jalan yang normal meskipun seumur hidup Umi tidak pernah merasakan apakah yang dinamakan inzal atau klimaks gara-gara kegemaran suaminya yang pentingkan diri itu klimaks awal atas alasan terlalu sedap menyetubuhinya. Namun selepas itu keinginan suaminya untuk meliwat duburnya semakin menjadi-jadi dan laluan normal seakan semakin di lupakan. Malah di saat Umi menceritakan perkara itu, dia mengakui sudah 2 bulan dia tidak menikmati persetubuhan normal. Lubang duburnya menjadi tempat batang suaminya bersarang dan baginya ia sudah bagaikan tempat pembuangan air mani suaminya. Sambil memegang tangan ku, Umi mengatakan sekiranya dia hamil, memang sah itu adalah anak ku kerana selama sebulan ini hanya batang keras milik aku seorang sahaja yang menyalurkan air mani ke lubuk buntingnya.

Rupa-rupanya ianya menjadi kenyataan. Umi disahkan hamil beberapa bulan selepas kami menjalinkan hubungan sulit. Suaminya marah bukan kepalang selepas mengetahui perkara itu namun dia tidak dapat berbuat apa-apa kerana sekiranya kecurangan Umi dijadikan alasan di mahkamah syariah, Umi juga berhak untuk menyuarakan masalahnya yang bersuamikan lelaki yang pentingkan diri dan melupakan persetubuhan normal. Sudah tentu ianya akan mengaibkan suaminya juga. Maka suaminya mengambil keputusan untuk tinggal berasingan dan akan menceraikan Umi selepas anak yang dikandungkannya selamat dilahirkan. Alasan perceraian mereka adalah tiada persefahaman, bukannya kecurangan Umi mengandungkan anak luar nikah. Sepanjang Umi tinggal bersendirian itulah aku yang memenuhkan hidupnya sebagai seorang suami meskipun tidak secara sah.

Perut Umi yang membuyut membuatkan tubuh gemuknya semakin melentik seksi. Punggungnya semakin tonggek dan aku mengambil peluang itu untuk menikmati lubang najisnya yang seksi memberahikan itu. Ternyata apa yang dikatakan oleh Umi memang benar. Selepas aka merasakan sendiri meliwat lubang duburnya yang empuk itu, aku akhirnya faham mengapa suaminya begitu berahi hingga sanggup melupakan laluan persetubuhan yang sebenar. Kesedapannya memang diluar jangkaan. lebih-lebih lagi apabila disajikan dengan pemandangan punggung lebar Umi yang bulat dan besar itu, sungguh mempersonakan. Aku benar-benar ghairah hinggakan sewaktu pertama kali aku meliwatnya, aku mencapai puncak syahwat ku selepas tidak sampai seminit aku menjolok duburnya.

Selepas tamat edah, kami berpindah ke sebuah rumah sewa baru dan kali ini aku bukan lagi suami gelapnya. Aku menyunting Umi sebagai isteri ku dan kami kini adalah sepasang suami isteri yang sah. Sepanjang kami menjadi suami isteri, kami cukup bahagia dan aku juga mengakui mencintai Umi sepenuh hati ku. Aku cukup bertuah memiliki seorang isteri yang cukup seksi dan lengkap serba serbi. Bukan sahaja dari kelebihan pada tubuhnya yang memiliki buah dada yang amat besar serta berpunggung tonggek yang lebar membulat, malah aku turut puas menikmati persetubuhan yang tiada had dengannya. Seluruh tubuh Umi merupakan titik punca nafsu ku dan kesediaannya untuk memberikan kepuasan yang maksima dengan memberikan aku menyetubuhinya melalui mana-mana laluan yang ku ingini membuatkan cinta ku kepadanya tidak berbelah bahagi.

Aku juga merupakan penenang jiwanya disaat dia kesedihan. Pernah Umi dirundung kesedihan berhari-hari tanpa mahu makan gara-gara terdengar bisikan beberapa orang wanita sewaktu kami ke sebuah pasaraya yang mengatakan kami tidak sepadan. Malah mereka mengatakan bagaimana seorang wanita gemuk gedempol sepertinya boleh bersuamikan lelaki yang berperwatakan menarik serta segak seperti ku. Aku menenangkan perasaannya dan mengatakan kerana kemontokan tubuhnya itulah aku mencintainya. Umi kembali ceria selepas itu.

Kami tinggal di rumah sewa baru itu tidak lama. Kami pun berpindah ke rumah baru yang ku beli sendiri. Namun antara sebab yang kuat menyebabkan kami berpindah bukanlah kerana bukan membeli rumah baru, tetapi setelah tidak tahan dengan aduan Umi yang mengatakan kain batiknya kerap hilang di ampaian. Malah pernah dijumpai kembali dengan penuh kesan air mani yang sudah kering. Bukan sahaja kain batik, malah skirt ketat serta baju kurung satinnya juga pernah menjadi mangsa. Tidak ketinggalan, Umi juga berkali-kali menyuarakan bahawa dia terasa seperti sedang diintip sewaktu sedang mandi di bilik air. Telahannya benar kerana ku lihat tingkap cermin yang berada lebih tinggi di dinding bilik air kerap longgar serta dinding dan lantai di luar bilik air bersepah dengan kesan air mani yang sudah kering serta berlumut.

Aku akui bahawa walau pun Umi dipandang sebagai seorang wanita yang gemuk di mata sesetengah masyarakat, namun tidak ku nafikan ada juga sebilangannya, malah tidak ku sangkal bahawa sebenarnya ramai lelaki yang terangsang dan bernafsu dengan tubuh gemuknya itu. Jika tidak masakan pakaiannya kerap hilang menjadi mangsa melancap serta tubuhnya menjadi tayangan percuma orang-orang yang mengintainya. Malah pernah beberapa kali Umi di raba punggungnya di khalayak ramai. Tidak ketinggalan bagaimana Umi menceritakan setiap kali dia bersendirian seperti sewaktu singgah di pasaraya selepas menghantar anak ke Tadika, atau pun sewaktu aku meninggalkannya bersama anak-anak di pusat beli belah atas urusan sendiri seperti ingin ke tandas, ramai lelaki yang ingin berkenalan dengannya dan juga tidak ketinggalan ada juga yang pernah menawarkan wang semata-mata untuk menikmati tubuh Umi, meskipun sekadar dilancapkan sahaja. Bagi ku mereka semua itu seperti ku juga sebelum kami berkahwin dahulu, terangsang dengan buah dadanya yang besar serta punggungnya yang tonggek dan lebar membulat. Aku tidak mengendahkan perkara itu selagi Umi masih terus setia dengan ku.

Namun selepas berkali-kali gangguan berbentuk seksual Umi terima, aku akhirnya terbuka mata untuk mengkaji apakah yang perlu ku lakukan untuk mengelakkannya dari berlaku. Ianya bermula semasa kami mengunjungi konsert Sure Heboh TV3. Ribuan penonton membanjiri ruang hadapan pentas. Kami yang tahu akan keadaan yang padat dengan orang itu telah meninggalkan anak-anak di rumah jagaan sebelum menuju ke situ. Belum pun konsert tamat, baru berjalan setengah masa, Umi sudah mengajak ku pulang. Aku pun ikutkan sahaja dan setibanya di kereta, barulah Umi beritahu sebab sebenar. Dia merasakan punggungnya bagaikan disirami air mani berkali-kali. Aku pun melihat punggungnya untuk mengesahkan dakwaannya itu. Jelas memang benar apa yang Umi katakan. Kain satin coklat yang sendat membaluti punggungnya berlumuran dengan air mani yang banyak sekali. Aku syak itu bukannya hasil dari seorang lelaki. Ku tanyakan kepada Umi berapa kali dia merasakan punggungnya dipancut mani. Dia tidak dapat mengagak. Apa yang Umi pasti adalah lebih dari 6 kali. Dari punggungnya yang berlumuran dengan air mani yang amat banyak dan masih basah itu, dapat ku mengagak ianya diantara 6 hingga 10 orang lelaki.

Akhirnya terbuka mata ku bahawa sebenarnya aku membiarkan Umi telanjang di dalam berpakaian. Bukannya maksud ku Umi tidak memakai sebarang pakaian, tetapi pakaian yang membaluti tubuhnya sebenarnya tidak layak untuk dipakai dikhalayak ramai kerana ianya mempamerkan kemontokan dan keseksian tubuh gemuknya kepada seluruh manusia. Bermula dari hari itu, kami semakin peka tentang pakaian yang perlu dipakai oleh Umi.

Skirt satin yang licin tidak lagi dipakainya melainkan bajunya besar dan labuh hingga ke peha. Seluar yang ketat juga tidak lagi dipakai. Baju-baju yang ketat dan singkat juga tidak lagi pakai. Pakaian-pakaian licin seperti satin dan juga sutera seperti baju kurung dan juga blouse bukan lagi menjadi pakaian sewaktu keluar rumah. Sebaliknya menjadi pakaian di rumah sahaja. Bermula dari saat itulah Umi 100% tidak lagi mengalami gangguan berbentuk seksual. Malah kelebihan wujud pada diri ku kerana aku mempunyai peluang untuk melihat Umi berpakaian begitu di rumah. Meskipun kain batik dan baju T menjadi pakaian harian dan menjadi pakaian nafsu kami, namun keseksian tubuh Umi yang diselangselikan dibaluti pakaian yang licin-licin membuatkan kami semakin hangat berasmara di rumah. Dan setelah beberapa tahun kami berumahtangga, kami terus kekal mencintai dan kami berharap agar percintaan kami ini terus kekal ke akhir hayat.
Post Title : Umi Gemuk Yang Seksi

Umi Gemuk Yang Seksi,

Umi Gemuk Yang Seksi

0 komentar

Poskan Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.