Aku, Narsih dan mbak Murti

Namaku Damar, 25 tahun, baru lulus Universitas. Sambil menunggu kesempatan untuk dapat mulai
bekerja, sekarang aku meneruskan program S-2 di Universitas yang sama. Sampai saat ini aku
belum punya pacar, meskipun teman wanitaku cukup banyak, dan pergaulanku dengan mereka
termasuk kategori 'biasa-biasa' saja.

Sejak lulus SMA di Jawa Tengah, aku tinggal dengan Pak De di kawasan perumahan eksklusif di
kawasan Jakarta Selatan. Pak De dan Bu De, yang menyayangiku adalah 'pasutri' yang sangat
sibuk dengan kegiatan bisnis dan sosial mereka masing-masing. Berusia 60-an, mereka berdua
adalah cerminan kaum feodal Jawa yang masih sangat konservatif. Ketiga orang anak-anak
mereka sudah berumah tangga dan semua tinggal di luar negeri. Ini membuatku jadi seolah
seorang pangeran yang kesepian, dan sebagai seorang introvert. Aku banyak menghabiskan waktu
di puri yang megah namun kosong ini.

Salah satu dari berbagai kesukaanku adalah menonton film hardcore di home theater, tentu
ketika Ndoro-ndoro itu tidak sedang di rumah. Terkadang ketika aku tidak dapat lagi menahan
gejolak birahi, maka aku 'melepas'-nya dengan bermasturbasi di kursi kegemaran Pak De.
(Aku tidak pernah lupa menyediakan sekotak tissue di dekatku.)

NARSIH

Pembantu Rumah Tangga (PRT) kepercayaan Bu De. Dari 3 orang PRT disitu, hanya dia lah yang
diperbolehkan masuk ke 'ruangan dalam' untuk membersihkannya. Berkulit mulus layaknya mojang
Priangan, janda menawan beranak satu asal Sukabumi ini menurut perkiraanku berumur 30-an.
Seringkali tubuhnya yang sintal dan terawat baik itu mengisi 'laporan' (lamunan porno)-ku.
Hanya karena pengaruh ajaran keluarga, yang dengan tegas menganut perbedaan 'kelas' (antara
majikan dan pembantu), yang masih bisa mencegahku untuk 'mendekatinya'.

Satu kejadian yang sangat memalukan tapi sekaligus mendebarkan terjadi ketika aku sedang
bermasturbasi sambil menonton adegan lesbian favoritku. Di saat aku sedang orgasme, maniku
bermuncratan, dan aku mengerang dalam nikmat, masuklah Narsih.
"Eh, ada Aden disini, kirain teh kosong, sayah cuma mau bersihin kok. Punten nya', nanti aja
kalau Aden udah selesai, sayah balik lagi."
Aku yakin bahwa sebenarnya, tanpa sepengetauanku, dia sudah cukup lama ikut menonton
bermacam adegan, dan mengamati dari awal permainan soloku.

Sejak peristiwa itu aku bertekad untuk membalas dendam dengan cara mengintip ketika dia
sedang mandi, atau berganti pakaian di kamarnya. Suatu ketika aku bahkan pernah melihatnya
sedang bermasturbasi, meremasi payudara dan memelintir puting-putingnya, jari-jarinya yang
lentik mempermainkan klitoris, dan keluar-masuk vulva-nya. Sampai akhirnya dia merintih,
mengerang dalam klimaksnya. Dan aku pun 'menemani'-nya dalam orgasme dari kejauhan. (Aku
selalu membawa beberapa lembar tissue di kantongku saat mengintip Narsih.)

MBAK MURTI

Bu Murti, istri pengusaha sukses ini tinggal hanya berselang 3 rumah jauhnya. Perbedaan umur
yang cukup jauh tampaknya bukan penghalang dalam menjalin persahabatannya dengan Bu De,
sehingga dia sudah terbiasa dan leluasa bergerak di rumah kami. Sejak pertama diperkenalkan
kepadanya, aku tidak pernah berhenti mengaguminya. Ibu dari 2 anak ABG, yang sangat paham
merawat kecantikan dan tubuhnya ini seringkali kuajak 'kencan' dalam fantasi liarku. Semula
Bu De mengharuskan aku menyapanya dengan "Bu", tapi suatu kali justru Mbak Murti yang
menegaskannya sendiri.
"Mbakyu, Dik Damar dan saya 'kan hanya terpaut beberapa tahun saja, dia masih pantas menjadi
'adik' saya." katanya waktu itu. (Ooh.., terima kasih Mbak Murti.)
Suatu waktu Pak De dan Bu De bepergian cukup lama ke luar negri menengok cucu-cucunya.
Siang hari itu aku sedang asyik dengan menonton film XXX kegemaranku, dan bersiap untuk
bermain solo. Tiba-tiba ketika aku sedang bersiap melepas celana, entah sudah berapa lama
dia mengamati 'kesibukan'-ku, di sampingku berdiri Mbak Murti.

Dalam pakaian tennis (gaun sangat pendek dan t-shirt ketat) dia menampakkan kemolekan lekuk
tubuhnya. Dan tanpa basa-basi lagi dia berlutut di depanku.
"Sini Damar, biar saya bantu."
Dengan sangat santun dan ramah dia mengatakan bahwa dia dapat memahami keadaanku, dan dalam
suara yang mulai serak dia masih sempat memuji bahwa aku adalah anak muda yang baik karena
ternyata lebih memilih swalayan daripada jajan ataupun bermain sex bebas.

Selanjutnya, tanpa berkata sepatah pun, kedua tangannya dengan leluasa mulai melepas bajuku.
Bibirnya yang sering aku khayalkan menciumiku mulai menjelajahi leher, telinga dan dadaku,
lidahnya juga seakan tak mau kalah beraksi. Aku semakin tenggelam dalam kolam kenikmatan
waktu Mbak Murti menjilat, mengecup, dan menggigit kecil puting dadaku. Jemarinya mulai
mengelus penisku, sekejap kemudian, dalam satu gerakan yang sangat cepat, dilepasnya
celanaku, dan aku yang tak berdaya telah telanjang, duduk di kursi Pak De. Mbak Murti
semakin tak terkendali, darah semakin mengalir deras ke penisku, keras-panjang-tegak-
menantang.

"Aaahh..!" desah panjang Mbak Murti, nafasnya yang panas terasa sangat dekat di sekitar
bawah perutku, penisku yang telah dalam genggamannya tak dilepasnya lagi.
"Oohh.., Mbaaak..!" terucap dari mulutku saat dia mendaratkan lidahnya di 'leher' penisku.
Disitu dia memutar dan memainkan lidahnya, aku tak dapat menahan keluarnya cairan kentalku.
"Mmm.., Damar..!" dan dengan tatap kagum pada penisku (panjang 18 cm, lingkar 5 cm)
dijilatinya protein yang mengalir dari tubuhku itu.
Satu tangan Mbak Murti mulai menggenggam dan meremas lembut, lalu lidahnya berpindah
menjilati setiap milimeter kantong bijiku. Di 'ambil'-nya bijiku dengan bibirnya, lalu
dikulum dalam mulut, seakan ingin ditelannya.

Dia melihat juice mengalir lagi dari ujung penisku, tanpa membuang waktu sedetik pun
dikatupkannya kedua bibirnya pada mahkotaku. Inilah oral sex-ku yang pertama. Terus
perlahan dia berusaha memasukkan seluruh penisku ke dalam mulutnya, bibir dan lidahnya
seakan berlomba, naik-turun-naik-turun menelusuri penisku. Aku tidak sedang berkhayal,
badanku terasa ringan serasa melayang tinggi saat dia tersengal megatakan, "Masih tahan
Damar..? Tunggu saya ya, plee..ase..!"

Mbak Murti bangkit, seperti kesurupan dia tanggalkan seluruh pakaiannya, dan dengan gaya
yang sangat binal dia baringkan tubuhnya di selembar kulit domba New Zealand yang terhampar
di lantai.
"Damar, kamu tau apa yang harus kamu lakukan.." katanya, dan tiba-tiba aku bukan lagi jejaka
pemalu.
Seluruh ingatanku (dari 'pelajaran' di film) kukerahkan. Aku seolah menjelma menjadi cowboy
yang sedang bersiap menundukkan kuda betina yang sedang birahi ini. Tak ada waktu lagi
menciumi bibirnya yang merekah dan merangsang. Kuraih payudaranya, aku sempat melirik BH-nya
yang berukuran 34C, dan tak kulepaskan. Kedua putingnya yang meregang kupelintir pelan
sampai dia mengerang dalam kenikmatan. Kujilati, kulum, dan hisap keduanya tanpa ampun.

Sekejap dengan sigapnya dia menyergap kepalaku dan, tanpa berkata apapun, mengarahkannya ke
bawah perutnya. Aku ragu sejenak, tapi sudah cukup aku melihat bagaimana lelaki pun ternyata
dapat memberikan cunnilingus, dan sekaligus menikmatinya. Dengan rakus aku melahap apa yang
ada di hadapanku, klitorisnya yang telah mencuat tampak mengkilat dilumuri cairan yang
menggenang di vulva Mbak Murti. Bukit vagina tertutup bulu kemaluannya yang digunting pendek
dan terawat rapih mengundangku untuk berlama-lama menikmati keindahan ini sambil berpindah
ke posisi 69.

Bertubi-tubi kuluncurkan lidahku, keluar-masuk, naik-turun, sambil sekali-sekali bersama
jariku menggoda sang 'Dewi Clitoris'. Mulutku tak hentinya meneguk segarnya air danau
senggama ini. Kurasakan otot-otot Mbak Murti menegang, dan Mbak Murti berteriak dalam
ledakan orgasme yang tak terkendalikan lagi.
"Ooohh.. Hhh.., Daamm.. Ar.. Yesss, Yess, Damar..! Aaa... hhh..!"
"Aden..! Ibu Murti kenapa..?" masuklah Narsih tergopoh-gopoh.
Dari kamar mandi, Narsih yang tubuhnya masih basah hanya dibalut handuk, tampak jelas
gemetar menyaksikan pemandangan yang dilihatnya. Seperti lemas tanpa tulang dia roboh
terduduk di sampingku, handuk pembungkus tubuhnya terlepas.

Sebelum Narsih sempat menyadarinya, aku tarik tubuh janda molek ini. Tubuhnya terbaring
menggelepar ketika aku lampiaskan semua khayalanku yang selalu berakhir di lembar-lembar
tissue selama ini.
"Aden, Aden, Aden..!" hanya itu desahnya.
Kudaratkan rudalku di lembah payudaranya, aku gesekkan ke putingnya, tampak dia
menggelinjang. Lalu aku bangkit tepat di hadapannya, "Den Damar, kok jadi seperti di pi..."
kalimatnya (maksud dia pilem) tidak selesai karena penisku sudah membungkam mulutnya.

Dengan mata tertutup aku sangat menikmati permainan seruling janda Sukabumi ini, sampai
ketika tiba-tiba alunan nadanya terasa faals. Ketika aku membuka mata ternyata Mbak Murti
yang untuk beberapa saat tadi KO-lah penyebabnya. Kulihat dari belakang Narsih, satu tangan
Mbak Murti meremas payudara Narsih, sementara satunya lagi mengobok-obok 'momok'
(Sunda: vagina)-nya. Melihat adegan ini aku memutuskan untuk istirahat sejenak menjelang
final round nanti. Sekarang Narsih lah yang berjaipong tanpa protes sedikitpun atas iringan
degung Juragan Murti.

Gila, semua fantasiku jadi kenyataan, sementara di layar muncul adegan lesbian, di depan
mataku dua perempuan, yang katanya berbeda 'kelas' (tapi tak ada batas lagi kan?) beraksi.
Mbak Murti tanpa sungkan lagi langsung menyodorkan clitoris nya ke mulut Narsih yang
langsung melahapnya seakan sedang menikmati jagung bakar di Puncak, tangan Mbak Murti
menuntun tangan Narsih ke payudaranya. Narsih tetap patuh ketika jemari Mbak Murti
menelusuri 'momok'-nya, tapi segala sesuatu ada batasnya. Nurani perempuan desa lugu yang
lama tak tersentuh lelaki ini akhirnya bicara.
"Den Damar, saya pingin dirojok pake ******nya Aden."
Mbak Murti terhenyak, "Nggak bisa Narsih, saya harus duluan! Nanti kalau ****** Damar masih
bisa ngaceng, baru giliran kamu. Pokoknya nggak bisa, harus saya duluan!"

Narsih pasrah, "Yah, kalau memang begitu mah, terserah Juragan ajah."
"Damar, fuck me, now, please..! I want your cock inside my pussy."
Too good to be true. Penisku yang memang sudah semakin berat di ujungnya ini segera meluncur
ke sasaran pertamanya. Sewaktu penisku mulai masuk ke dalam, dan memompa Mbak Murti, kulihat
Narsih 'sibuk' sendirian bermasturbasi. Rupanya tembakanku tepat, bull's eye! Hanya
sebentar aku menunggangi Juragan kuda binal ini, dia menyerah.
"Damar, aku keluar sekarang. Fuck me, fuck me. Aaa... ah, yesss!"
One down, one to go.

Kali ini aku tak boleh membedakan kedua perempuan itu, mereka harus mendapatkan apa yang
diinginkannya. Perlahan aku memisahkan diri dari Mbak Murti yang sudah tak berdaya lagi,
dan beringsut ke arah Narsih yang tahu bahwa sekarang gilirannya.
"Den Damar, punten, sayah pingin seperti yang di pilem itu. Dirojok sembari nungging!"
Edan, dasar janda doyan, kataku dalam hati. Pelan tapi pasti aku tak ingin mengecewakan PRT
Bu De-ku yang setia ini. Ternyata goyang, gitek, geyol, dan sedotan mojang ini istimewa.
Aku hampir kewalahan berjaipong dengan Narsih, ini harus ditancep seperti wayang golek di
batang pisang, pikirku.

Tanpa peduli lagi, aku pindah versnelling 2.
"Adeee.. eeen, kontol Aden enak, aduh saya kayak terbang, terus tancep Den Damar. Ampun,
Aden, aduh Emak, sayah keenaaa... aakan, Ade.. een..!"
Game is not over, pikirku begitu masih berdiri di belakang Narsih dengan penis yang sangat
keras dan berdenyut-denyut.
"Damar, kamu hebat!" celetuk Mbak Murti, sambil merangkak dia beringsut mendekatiku lagi.
"Narsih, kesini kamu..!" perintahnya, "Sekarang kita kerjain Damar berdua, ya. Nanti kalau
maninya keluar ("mani itu pejuh, ya Juragan?" tanya Narsih polos,) kita pakai buat luluran.
Maninya lelaki bisa bikin kulit kita jadi halus."

Dengan kompak mereka mulai 'bekerja'. Mbak Murti dengan telaten mengocok batang penisku,
sementara Narsih dengan patuh menjilati kantong bijiku. Disinilah batasku, aku meledak
sejadi-jadinya. Hampir tak mampu lagi rasanya aku berdiri selagi maniku menyemprot dengan
deras, kedua perempuan itu berusaha keras untuk mencegah ada yang tercecer. Dengan
sungguh-sungguh diulaskannya saripati kelelakianku ke tubuh-tubuh mereka yang molek itu.

Entah berapa jam kemudian ketika aku terbangun, Mbak Murti tak nampak lagi disitu. Tapi
kulihat Narsih memandangiku tersenyum sambil membersihkan arena tempat permainan rodeo tadi.
Narsih menyerahkan secarik kertas dari Mbak Narti.
You are a real Cowboy!, begitu tulisnya.
Sampai sebelum Pak De dan Bu De kembali, beberapa kali kami mengulang permainan ini. Setelah
mereka pulang, bagaimana? Aku belum tahu, karena sekarang aku harus pergi menjemput mereka
ke Cengkareng.
Post Title : Aku, Narsih dan mbak Murti

Aku, Narsih dan mbak Murti,

Aku, Narsih dan mbak Murti

0 komentar

Poskan Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.