Arleene & Ayu...sepupuku ! part 2

Ternyata ayu...sebenarnya aku pengen bangun dan tanya kenapa ayu lakukan itu..tp mataku berat banget dan badanku capek. Aku teringat bayangan yg mengintai disaat aku dan arleene bercinta td..errmmm..ayu. " Bang..jadi gak kita main basketnya...udah jam 9 nih...ayok lah..bangun dong.." Aku mendengar suara seseorang yg membangunkan tidurku. Aku buka mataku yg masih sgt berat.. Ryan. " Ermm..iya ntar..udah sana ganti celana pendek dulu gih...sepatu juga"..sahutku dgn suara parau. " Kami tunggu dibawah ya..aku lihat kesekelilingku..cm aku seorang yg masih tepar..yg lainnya dah pada gak ada. Mungkin sudah pada turun k bawah. Lanjut tidur lagi ah..bisik hatiku. Baru aku pejamkan mata beberapa menit..aku merasakan hembusan nafas di telingaku. Aku merasa geli dan suara lembut yg berbisik di telingaku. " Titit abang koq basah dan lengket2 gitu sih bang..?". Aku langsung tersentak kaget dengar suara itu. Aku langsung bangun dan langsung duduk. Aku lihat ayu yg setengah jongkok dgn rambut yg basah dan harum parfum yg sangat lembut." Kamu buat apa semalam dgn abang yu..?" Sambil tersenyum dia berkata " ayu pegangin tititnya abang semalam..tp ayu jijik..titit abang kayak ada lem gitu..ayu cium kayak bau aroma apa gitu lah..ayu jg lihat abang sama kak arleene semalam.." Blek..jantungku seperti mau copot..dengar pernyataan ayu. Wah gawaattt..bisa berbahaya nih...kalau sampai ni bocah ngomong k bonyok nya. Tapi aku coba bersikap tenang dan pasang muka serius.." Jadi ayu lihat abang sama kak arleene semalam..itu kenapa ayu pegang titit abang semalam.? Iya ?" tanyaku dgn sedikit memancing reaksinya.. Dia mengangguk. "Trus alasan ayu sampai pegang titit abg itu kenapa?" " Gak papa sih..ayu cuma pengen pegang aja. Ayu lihat kak arleene masukin itunya abang kemulut." " Ok..apa ayu juga mau coba..sama kek yg dibuat kak arleene ?" Ayu mengangguk.." Koq dimasukin mulut sih bang..itukan jorok bang..bekas pipis kan bang..?" Ermm..masih lugu nih anak tp aku sudah sedikit lebih tenang skrg. Dari caranya berbicara sepertinya dia penasaran dgn apa yg aku dan arleene buat semalam. Tapi aku pandai2 bujuk dia agar "kejadian" aku dan arleene tak sampai terbongkar. " Ya.nggak juga..nggak gitu yuk.. Kan habis pipis kita cuci kan..apa ayu mau coba? ". "Isssk..gak ahh..ayu jijik...tp kayaknya kak arleene suka ya bang.." " Yalah..kan enak..makanya kalau ayu mau coba nanti kita coba, tp janji jgn bilang sama mama n papa kamu..okeey..!" Bujukku sambil berharap dia akan menuruti ucapanku. " He'eh..ayu gak bilang k mama papa..tp janji ya..abang janji juga sama ayu..?" "Janji..abang akan ajari ayu " " bkan.itu bang.." " Jadi yg mana ?" " Ayu juga lihat abang jilat2 sepetnya kak arleene..ayu jd pengen pipis..liatnya" busyet nih anak..berarti dia lihat semua adegan yg aku dan arleene perbuat semalam. " Kalau gitu kamu lihat semua apa yg abang sama kakak buat semalam ya ?" "Hihi..habis ayu lihat abang cium2 kakak dah gitu masuk k kamar..jd ayu ikutin..udah gitu ciuman lagi..trus buka baju.." "Heeeyy...masih kecil dah suka ngintip ya..." Sambil aku berusaha menjewer kupingnya. Tapi dia keburu kabur..weekk..ejeknya terus lari k tangga dan turun. Kuarang asem betul tuh bocah. Ada rasa khawatir juga seandainya tuh bocah gak nepati janji.aduuhh..bisa berabe nih. Aku teringat saat temani ayu pipis..masih terbayang memeknya yg tanpa bulu dan warna yg sangat indah sekali. Si otong pun langsung bereaksi..menegang saat aku ingat memek ayu yg indah itu. " Bang rio..cepat dong..kami dah lama tungguin abang nih..." Jerit ryan dari lantai dasar." Iya.iya..abang mau cuci muka dan sikat gigi dulu." Aku main basket tanpa tenaga pagi ini. Staminaku kurang fit setelah terkuras habis semalam. Tidurku juga sangat kurang..dan tak sempat sarapan. Sorenya Arleene dan sepupu2ku yg lain pulang kerumah mereka setelah dijemput "bonyok" mereka masing2. Tak lupa aku dan arleene janjian utk bertemu besok sepulang dari sekolah. Beberapa hari berlalu. Kini rumah om ku sudah mulai rampung. Kamar di lantai atas sudah bersih..kamar mandi juga sudah selesai. Kamarku sudah di cat dan aku menata ulang kamarku. Beberapa poster Metallica, curt cobain dan GnR favorite ku sudah menghiasi dinding kamarku. Disc compo dan komputer mengisi sudut kiri kamarku. Aku jadi semakin betah berlama2 dikamar. Malam itu hujan turun dengan derasnya..kilat menyambar dan guruh menggelegar beberapa kali. Aku yg masih sibuk dgn PR buat besok asyik mendengar lantunan lagu nirvana dan dewa19 dr disc compoku. Pintu kamarku terbuka.. Ayu masuk k kamarku dgn mata yg masih kelihatan mengantuk. Dengan baju piyama tidurnya dan tangan yg memeluk guling hello kittynya. " Bang ayu mau tidur sini aja..takut dengar suara petir.." Bujuknya dgn nada manja. " Ya udah tidur di kasur abang tuh.." Jawabku dgn berjalan dan ambil tas dan beberapa buku yg tergeletak di kasurku. Tak berapa lama ryan juga masuk k kamarku. Tanpa bicara apa2 dia langsung merebahkan tubuhnya di atas ambal yg aku lapis kain hawai bermotif bob marley. " Jiah..apalagi nih..koq pada tidur di sini semua nih..nih adik abang yg jagoan ini..kenapa pulak ni..main nyelonong aja.."Tanyaku dgn nada bercanda. " Takuttt.." Jawab ryan. " Waduh..masak anak smp takut ma gluduk sih..? Malu2in abang aja. Tapi ryan tak menyahut dan langsung pulas. Aku lanjutkan selesaikan PR ku. Whooaaa...mataku juga sudah berat banget nih..mana kamarku jadi dingin banget. Aku matikan ac, sdh dingin bgt karena hujan..gak perlu pasang ac dah. Aku benahi buku2 buat besok.. Aku masukin k dalam tas export kesayanganku. Bersiap utk tidur. Aku pilih posisi di samping ryan, jadi aku dan ryan di ambal sementara ayu di kasurku. Baru mau pejamkan mata, ryan bangun dan buka pintu kamar. " Mau kemana loe yan? " Tanyaku. " Mau k kamar ryan aja..dingin banget gak ada selimut..gluduknya juga dah gak da lagi koq." Ya udah..gak k sini lagi kan? Mo abg kunci nie kamarnya..yakin gak kesini lagi..? Gak..sahut ryan.sambil menutup pintu kamarku. Klik..aku kunci pintu kamarku..aku tunggu2 ryan..aku yakin dia akan balik lagi..tapi gak balik2 jg..ermmm..aku pun mulai pejamkan..mataku. Aku pun tidur. Aku merasa ada yg mengganja tanganku saat aku balikkan badan..aku buka mataku sedikit..olala..aku sampai terlupa kalau ada ayu. Tanganku ada di atas dadanya. Posisi dia tidur terlentang dgn kedua kaki yg terbuka lebar. Mendadak jantungku berdetak lebih kencang. Mataku jadi terang dan kantukku hilang. Aku bergeser kekiri..lebih dekat k ayu dgn posisi tangan yg masih diatas dadanya. Dengan bertumpu di siku kiri tanganku aku menghadap kekiri. Tampak ayu tidur dengan pulas. Cantik sekali kamu yu..bisik hatiku..terpesona dgn kemolekan sepupu kecilku ini. Teringat perbincanganku dgnnya beberapa hari yang lalu. Anak kelas 5 sd sudah paham dgn apa yg terjadi antara aku dan arleene malam itu. Memang anak sekarang lebih cepat tahu ttg hal2 begini. Bibirnya yg merah berisi, hidung bangir, dan kulit putih mulus tak bernoda. Aku cium rambutnya yg sebahu. Errmmm...harus sekali kamu yu. Aku letakkan tangan kananku diatas perutnya secara perlahan2, agar dia tak terbangun. Aku mau merasakan sensasi mengexplorasi sepupuku yg sedang tertidur pulas ini. Ada kenikmatan tersendiri rasanya ( agan2 yg pernah grepe2 ce yg sedang tidur pasti tahu gimana rasa sensasinya..hehehe). Sedikit demi sedikit aku singkapkan sedikit ujung bawah baju piyamanya keatas. Putih mulus kulit perutnya. Aku sentuh dengan telapak tanganku. Lembut sekali. Aku mulai bergerilya kebawah pusarnya. Aku jepit karet celana piyamanya dgn ibu jari dan telunjuk kananku, kemudian aku turunkan dengan sangat perlahan..perlahan sekali..jangan sampai dia terbangun dengan aksiku ini. Jantungku semakin berdetak kencang seiring turunnya celana piyama..semili..sesenti..seinchi..mulai kelihatan gundukan kecil di bawah pusarnya..uuuhhh..botak licin tanpa sehelai jembut pun disitu. Masih licin. Makin turun lagi dan mulai kelihatan garis vertikal dari gundukan kecil itu k arah bawah. Tiba2 ayu seperti bergumam.."Heeemmm" secara refleks aku lepaskan celana piyamanya. Aku pun pura2 tidur pulas. Aku lirik lagi setelah beberapa menit..ayu masih di posisi semula..dan masih tidur pulas dgn ritme nafas yg teratur. Aku bangun dan beranjak k bawah kakinya ayu. Sekarang posisiku ada ditengah, diantara dua kaki ayu. Sambil bertumpu dgn kedua lutut aku sedikit membungkuk mendekatkan wajahku k selangkangannya. Aku masukkan jari kananku k balik pinggang celana piyamanya. Perlahan aku tarik k bawah. Gundukan...garis vertikal...dan kini..ujung kelentitnya sedikit mencuat dari lipatan bibir memeknya karena posisi kedua kakinya yg melebar sehingga bibir vaginanya juga otomatis membuka. Sungguh...sungguh..sebuah pemandangan yg sangat..sangat...sangat indah terpampang jelas di depan mataku. Sebentuk vagina yg begitu indahnya. Dengan gundukan tembam bagaikan sabun giv,mulus... botak tanpa sehelai jembut yg tumbuh disana..bibir vagina yg terselip sebiji kacang yg panjang dan berwarna merah muda..dibagian bawahnya..ada sebuah lubang yg tak lebih besar dari sedotan ( straw ) yg berwarna pink cerah..betul2 indah sekali. Vagina yg sempurna. Warna bibir dan vagina ayu memang sama. Aku dekatkan wajahku lebih dekat lagi k selangkangannya..tercium aroma yg begitu khas sekali dr lipatan vaginanya..tititku berdenyut denyut..jantungku berdegap degup..nafasku pun sudah tak beraturan lagi...seperti lari marathon 5 km. Kuhidu lubang vaginanya dgn hidungku..aku sentuh biji kelentitnya yg mencuat keatas dgn hidungku..aku pun menjulurkan lidahku dan mencoba mencicipi cita rasa hidangan yg sungguh mempesona di depanku. Sedap sekali rasanya..( Saat ketik cerita ini saja tititku berdiri dgn gagahnya..teringat kembali sensasinya saat itu ). Saat aku melirik k wajah ayu..aku melihat mimik wajahnya yg seperti menahan kenikmatan gitu. Aittt..bisik hatiku.. Koq sepertinya ni anak gak tidur nih..apa dia bermimpi, emang tidur atw pura2 tidur trus menikmati setiap aksi gerilya ku. Bodo' dah..aku jg msih exciting utk menjelajah lebih dalam lagi..di arean vaginanya..ujung lidahku semakin nakal dan lincah menyentuh ujung kelentitnya..berulang ulang aku jilat di tempat yg sama kemudian turun kebawah kelubang kencingnya kemudian balik lagi k tempat semula..ada beberapa menit aku lakukan itu..kalau gak salah kegiatan ini namanya "culiningus ". Tau dah bener ato gak...yg penting makyoss dah..hingga aku mendengar desisan suara ayu..yg diikuti keluarnya cairan bening yg lumayan banyak dari vaginanya..eeeessssssss...eeesss..."Awas bang kena pipis ayu.." Suara lembut ayu memecah keheningan malam itu dan hampir buat jantungku copot..kaget mendengarnya. Tp ayu gak kelihatan kaget atw marah atw apalah karena aku udah peloroti celananya bahkan bermain main dgn vaginanya. Malah dia seperti menikmatinya. " Ehh..ermm..iya.." Responku dgn salah tingkah. Tp aku cepat ambil sikap. Aku dekatkan wajah ku k wajahnya..aku cium pipinya. " Enak gak yg abang buat tadi ?" "He'eh..ayu kayak mo pipis..ayu tahan..tambah geli bang..ayu kek pipis tp habis itu ayu lemas.koq gitu bang?" " Itu namanya ayu lg menikmati apa yg abg buat k ayu..bisa lebih enak lagi klau ayu mau..tp ayu buka dulu celana kamu.." "Iya." Dia pun menarik celana pyamanya yg tanpa cd kebawah hingga sebatas lutut dan aku bantu tarik hingga kini telanjang lah setengah kebawah tubuh indahnya. Kemudian dia duduk dn membuka satu persatu kancing bajunya. Aku pun tak mau buang ksempatan..sambil aku lucuti sendiri celana boxer dan cd ku. " Ihh..ih..titit abg bergerak2 tuh.." Ya iya..emang gitu dia..dia kan cari adiknya..cari pasangannya.yuk" " siapa adiknya bang..yg mana bang..pasangannya..? Tanya ayu polos. " Itulah.." Jawabku sambil menunjuk sepetnya ayu dgn mengarahkan tititku menunjuk vaginanya. " Hihi.." Dia tertawa..ssssstttt...jangan kuat2 nanti kendengaran sampai keluar sayang..aku mencoba ingatkan dia agar jgn terlalu berisik..bisa berabe ntar..dan " abang panggil ayu sayang ya..sama kayak abang panggil kak arleene.." " Lho mang kamu pernah dengar abg bilang sayang sama kak arleene..?" " Seringlah...kak arleene pun juga bilang sayang sama abang..kan..?"" Betul sekali..abang juga sayang sama kamu ayu sayang.." Rayuku sambil mencium bibirnya yg begitu menggoda...

Bersambung....
Post Title : Arleene & Ayu...sepupuku ! part 2

Arleene & Ayu...sepupuku ! part 2,

Arleene & Ayu...sepupuku ! part 2

0 komentar

Poskan Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.