Istriku Ida

Setelah lulus dari universitas aku bekerja di salah satu perusahaan swasta terkemuka di jakarta, meniti karir sebagai eksekutif muda yang merupakan impian banyak orang sekarang ini. Semuanya berjalan normal sampai suatu hari, kedua orang tuaku yang sudah berusia senja menyuruhku menikah dengan salah seorang anak dari kerbat mereka. Pernah terlintas di kepalaku untuk tidak menuruti kemauan kedua orang tuaku, tetapi apa lagi yang bisa kuperbuat untuk mereka selain menjalani pernikahan tanpa adanya hubungan rasa cinta sebelumnya.

Namaku Ilham, karena merupakan anak satu-satunya , kedua orangtuaku sangat ingin cepat-cepat memiliki cucu dariku

Wanita itu namanya Ida, dia seumuran denganku dia juga bekerja di salah satu perusahaan swasta sebagai general manager. Hari pernikahan kami berjalan lancar, yang kami berdua lakukan hanya tersenyum dan melambaikan tangan saja sepanjang hari, tidak seperti pasangan lainnya yang sangat antusias dengan perkawinannya kami berdua atau mungkin saya lebih tepatnya malah seolah-olah tidak perduli dengan apa yang terjadi dengan apa yang terjadi hari itu.

Malam pertama kami bisa di bilang sangat aneh,tak ada hiasan pengantin, suasana yang harusnya romantis berubah menjadi sekaku es. Sepanjang malam tidak ada satupun dari kami yang memutuskan untuk membuka pembicaraan terlebih dahulu. Matahari mulai menampakan diri di ufuk timur, kuputuskan untuk keluar dari kamar ku untuk membuat secangkir kopi di dapur. Setengah jam sudah dan kopi di cangkirku hampir habis,

“gue ke kantor dulu, pulangnya mungkin agak kemaleman” ujar Ida sambil mengenakan sepatu di ruang tengah.

Kata-katanya tidak dapat ku hiraukan, seakan terbawa dalam lamunan banyak hal yang menghantui pikiranku, suara pintu depan kemudian menyadarkanku bahwa wanita yang menyapaku tadi adalah istriku. Waktu terasa begitu lambat berjalan, setelah semua pekerjaanku di kantor selesai kuputuskan untuk pulang dan beristirahat. Setibanya di rumah keadaan sepertinya masih sama seperti dulu saat aku masih membujang, tidak ada yang berubah,..... tiba tiba

“udah pulang kamu?” tanya ida diiringi dengan senyum

“sorry yah tadi gue nggak sempet masak, kita delivery aja yah” sambungnya.

Tanpa berkata satu katapun aku berjalan pergi meninggalkannya, seperti belum yakin kalau semua ini sudah terjadi. Setelah mandi ku nyalakan televisi, tidak lama setelah itu terdengar bunyi bel dari pintu depan, ternyata kedua orang tua kami datang berkunjung.

“eh, kok nggak bilang kalau mau dateng?” tanya Ida kepada kedua orangtua kami sambil menggandeng tanganku,

Tangan Ida terasa dingin, mungkin karena dia baru selesai mandi dan sepertinya Ida belum memakai daleman. Kedua buah dadanya menjepit lenganku,dan entah sengaja atau tidak Ida mulai mengosokan kedua buah dadanya naik turun, sebenarnya kejadian itu sangat aku nikmati namun karena memang pada dasarnya kami tidak memiliki rasa cinta, jadi aku memutuskan untuk bersikap normal.

Kunjungan kedua orang tua kami berakhir pukul 23.30 malam, kejadian tadi membuatku bingung harus bersikap seperti apa. Seumur hidup baru pernah aku diperlakukan seperti tadi, bisa saja kejadian tadi kunikmati, tetapi Ida bukanlah wanita yang kucintai.

Yang anehnya lagi, hingga kedua orang tua kami pulang Ida tetap menggandeng tanganku, seakan tidak ingin dilepaskannya. Tidak ingin terus dalam keadaan yang membuatku seperti orang bodoh itu, kulepaskan tanganku dari dekapannya dan pergi ke ruang kerjaku


Langkah kakiku menuju ruang kerja terasa semakin berat, Ida sebenarnya hanya ingin memulai sesuatu yang baik, tetapi mungkin aku terlalu serius menanggapinya. Saat pekerjaan kantorku hampir selesai Ida datang menghampiriku

“masih marah ya?, maaf deh lain kali gue bakal ngasih tau lo dulu kalo gue mau berimprovisasi” suara Ida terdengar pelan penuh penyesalan,

“Nggak, gue nggak marah.. gue cuma bingung aja tadi, mau nanggepinnya gimana” balasku, perlahan mulai ku sadari bahwa tidak ada jalan keluar lain selain membicarakan semua masalah dengan baik-baik

“ya udah, kalo gitu gue tidur duluan yah..”sambung Ida dengan senyum manis di wajahnya

Untuk ukuran kecantikan, Ida termasuk wanita yang cantik dan menawan, sebagai wanita karir yang selalu mementingkan penampilan, Ida sebenarnya sangat sexy. Walaupun orangnya perfectionis Ida tetap bisa membagi diri agar tetap bisa jadi orang yang asik, contohnya di kantor dia selalu berusaha terlihat berwibawa dan selalu rapih sedangkan di rumah dia sering hanya memakai celana jeans pendek dan baju tanpa lengan. Selain itu Ida sebenarnya orang yang mudah mencairkan suasana dan nyambung jika diajak bercerita tetapi karena pada dasarnya belum memiliki rasa sayang jadi masih sangat sungkan bagiku untuk melakukan sesuatu padanya.

Malam itu sofa di ruang tv menjadi tepat tidurku, sengaja kubiarkan Ida tidur sendiri di kamar karena masih ada sesuatu yang mengganjal dalam diriku. Keesokan harinya Ida bangun lebih dulu, segera ia menuju ruang tv dan melihatku yang sedang tidur

“loh, nggak tidur di dalem? Entar masuk angin loh” suara Ida terdengar di pagi hari saat ku coba untuk mengumpulkan nyawa,

“nggak apa-apa,.......kalo gue tidur ama lo, entar kesannya gimana gitu” kataku sambil mengusap mata

“gue buatin kopi mau nggak?” tanya Ida

“nggak, nggak usah gue bisa buat sendiri kok” jawabku

“udah, nih...” ujar Ida sambil menyodorkan secangkir kopi kepadaku, setelah itu dia duduk tepat disampingku, sangat dekat hingga paha kami berdua bersentuhan. Pagi itu Ida menggunakan hotpants dan baju kaos oblong yang kebesaran, membuatnya semakin terlihat sexy

“nggak ngantor?” tanyaku basa-basi, jantungku berdetak kencang saat selesai bertanya ida menaruh tangannya di pahaku, dan menatapku dengan matanya yang indah,

“jam sembilan lewat dikit baru gue berangkat, lo?” tanya Ida balik

“sama, gue juga...... kita berangkat bareng mau nggak?” Balasku

“Siap komandan,,.” Jawab Ida sambil tertawa,

Waktu sebelum berangkat ke kantor itu kami gunakan untuk bercanda dan saling mengenal lebih dekat lagi. Hari itu terasa sangat singkat, tugas-tugas di kantor terasa lebih ringan mungkin karena suasana hatiku yang sedang senang. Sepulang kantor kujemput Ida di kantornya kemudian kami makan malam di sebuah restoran dekat rumah kami, setelah itu kami pulang

Sesampainya di rumah, kuputuskan untuk mandi dan langsung menonton tv. Jam menunjukan pukul 21.00 tetapi mataku sudah terasa berat, sambil menahan rasa kantuk kulangkah-kan kakiku menuju kamar, segera pintu kamar kubuka sedikit dan hendak masuk kedalamnya tetapi langkahku tertahan oleh sebuah pemandangan yang baru pertama kali ku lihat seumur hidup, lemari baju Ida terbuka, Ida sedang sibuk mencari-cari bajunya dalam keadaan topless dan hanya memakai celana jeans pendek . Refleks langsung kututup pintu itu sembari meminta maaf.

Walaupun beberapa detik tadi sangat kunikmati, melihat kedua buah dada Ida yang lumayan besar dihadapan mataku, sangat ranum dan bentuknya pun bulat sempurna juga kencang, tapi kembali lagi rasa bersalah memenuhi kepalaku hingga membuatku lupa bahwa itu adalah hal yang wajar bagi suami istri

“Da, sorry gue mau ngambil bantal, gue nggak ngintip kok” ujarku dari luar kamar, memang terdengar sangat bodoh jika ada seorang suami yang meminta maaf saat melihat istrinya telanjang, tetapi itulah yang terjadi padku sekarang ini

“nggak apa-apa masuk aja....” sahut Ida dari dalam kamar

Dengan menggunakan tangan kiri, kututup mataku sedangkan tangan kananku meraba-raba permukaan tempat tidur untuk mencari bantal

“udah, tanganya dilepas aja, matanya dibuka” suara Ida terdengar sambil mencolek pinggangku

“Sorry, gue bukan mau ngintip tadi, gue bener-bener nggak sengaja”ujarku sedikit malu-malu.

“nyantai aja lagi, gue yang di intip kok lo yang panik......gue juga baru pertama kali diintipin cowok” balas Ida sambil tertawa,

“eh, nggak pegel apa tidur di sofa? Enakan tidur di sini bareng gue...” sambung Ida sambil menepuk tempat tidur.

“udah, cepetan tvnya di matiin dulu”lanjut wanita itu sambil sedikit mendorongku,

Setelah tv ku matikan, terus langkahku kuarahkan kembali ke kamar. Di kamar Ida sudah berada di atas tempat tidur, kakinya yang jenjang dan putih membuat suasana hatiku tak-karuan. Sikap Ida yang sangat baik padaku membuatku mulai menikmati perjodohan ini dan sedikit membuka hatiku bagi wanita ini.

“sini,” ujar Ida sambil membetulkan posisi bantal yang berada di sampingnya

Kurebahkan tubuhku tepat disampingnya dan langsung kupejamkan mataku, berharap tidak terjadi hal-hal yang aneh malam itu

“lo masih punya pacar yah waktu kita nikah” kucoba untuk membuka mataku pelan-pelan, kutatap wajahnya yang kini sangat dekat denganku, posisi tubuh Ida sudah menindih sebagian tubuhku

“nggak,, emang napa?” tanyaku balik

“penasaran aja, abisnya lo dingin banget..serem tau” jawab ida sambil tersenyum kecil

“gue cuman kaget aja, keadaan berubah drastis banget” ujarku

“ohh... gue kira lo jeruk makan jeruk lagi...” sambung wanita itu

“ahh....lo kate gue maho?” jawabku bercanda, tangan Ida perlahan mulai memelukku perutku dan mulai lah dia menutup matanya


“abisss.....” cekikik Ida memenuhi ruangan itu

Karena tidak bisa lagi menahan kantuk akhirnya kami berdua tertidur sampai pagi, hanya tertidur tanpa melakukan sesuatu. Keesokan harinya Ida bangun terlebih dahulu, sepanjang malam dia memelukku dan tertidur dengan posisi setengah tubuhnya menindih tubuhku, dengan posisi seperti ini kedua buah dadanya menempel pada tubuhku dan kurasakan kehangatan yang beda dari sebelumnya.

“beb,...bangun ih nggak ngantor kamu?” tanya Ida sambil menjepit hidungku.

“beb?,,, bebek kali?” jawabku bercanda

“iiih tuh kan bercanda lagi, teus maunya dipanggil apa?” tanya Ida lagi,

“terserah kamu deh...” ujarku sambil mengucek-ngucek mata.

Mulai pagi itu, di kantor hidupku terasa semakin indah. Ida sangat perhatian padaku dan terus saja mengirimkan SMS yang menanyakan kegiatanku dan lain-lain. Dan mulai pagi itu kehidupan kami mulai berubah seperti pengantin baru pada umumnya.

Sehabis jam kantor, ku arahkan mobilku langsung pulang. Dirumah, Ida ternyata pulang lebih cepat. Malam itu ida mengenakan baju kaos bola barcelona dengan celana hotpants, baju itu dimodifikasinya hingga bahu sebelah kanannya terlihat keluar dari leher baju bola itu.

“baju bola gue tuh?.”tanyaku

“iya..,, emang istri itu nggak boleh pake baju suaminya?” tanya Ida balik,

“nggak juga sih,,,eh tapi kamu cantik loh kayak gitu” ujarku menggodanya

“udah ah...makan dulu sana....keburu dingin”kata ida sambil menunjuk ke arah ruang makan

Selain cantik, baik hati dan sangat profesional dalam segala hal, Ida juga jago masak. Sehabis makan, aku segera pergi ke ruang tv menemui Ida yang sedang asik mencari siaran film-film box office yang biasa diputar di tv saat larut malam.

“duduk sini,...deket gue” suara Ida terdengar saat kakiku mulai menginjak ruang tv.

Sambil memegang sekaleng minuman dingin, perlahan kutempatkan tubuhku tepat disampingnya. Ida langsung menarik tanganku dan menggengam jemariku erat-erat. Perasaan ku tidak menentu, sudah lama sekali sejak aku duduk di bangku SMA baru sekarang lagi ada cewek yang begitu dekat denganku seperti ini.

Sebegai laki-laki normal, firasatku mengatakan bahwa ada sesuatu yang ingin dikatakan oleh Ida tetapi dia masih malu karena sikapku yang masih begitu cuek, kucoba untuk memberi perhatian sedikit untuknya. Kucoba sandarkan tubuhku ke kursi dan benar saja, Ida langsung menyandarkan kepalanya di bahuku. Ku naikan tanganku sedikit agar Ida bisa meletakkan kepalanya di dadaku. Tubuh Ida sangat hangat, kubiarkan tangannya menyusuri pinggangku lalu dipeluknya.

“da,....kalo mau minta tolong, atau mau ngomong sesuatu, kasih tahu aja...,,, aku siap bantu kok” ujarku untuk memecah suasana.

“kamu masih belum nerima kenyataan kalo kita udah nikah ya?” tanya Ida pelan,

“dulu sih iya,,,, tapi sekarang udah nggak,...abis kamu baik, cantik lagi” gombal ku

“ih gombal,.” Balas Ida, sambil mencubit pinggangku

“kalo aku sih pasrah aja ama orang tuaku mau di suruh apa juga, yang penting pekerjaanku nggak keganggu” sambung Ida

“aku mau minta sesuatu sama kamu” lanjut Ida

“minta apa?” tanyaku

“ehm,,...gimana ngomongnya ya..” jawab Ida

“udah,. Bilang aja nggak usah malu” Ujarku

“beneran nih , gak apa-apa?..”tanya Ida

“iya...beneran..,,trus apa?”

“boleh minta cium nggak?” pinta Ida

“ooh..” langsung kudaratkan bibirku ke pipinya.

“iiihh...bukan di situ, tapi di sini” ujar Ida sambil menunjuk bibirnya.

Sebenarnya pada waktu itu, hatiku ingin sekali menciumnya tetapi seumur hidupku, belum ada satupun wanita yang pernah ku cium, gaya pacaranku saat SMA dulu juga paling Cuma gandengan tangan saja, tidak lebih. Oleh karena itu beberapa lama kupikirkan hingga

“kamu nggak mau yah.,, nggak apa-apa deh kalo gitu” ujar Ida dengan nada sedikit kecewa

“nggak ,, gue cuma..” perkataanku terhenti

“Cuma apa...?” tanya Ida

“belum pernah ciuman...” ujarku malu-malu, mukaku semakin merah saat selesai mengatakannya.

“astaga,.. jadi kalo nanti kita ciuman, itu jadi first kiss lo dong?”

Masih dalam keadaan bingung dan malu, Ida menganggkat wajahku yang tertunduk malu. Menatapnya dengan penuh rasa cinta.

“gue yang pertama, mau nggak?” tanya Ida

Perasaan ku seperti melayang-layang diudara. Senang sekali rasanya, memang dulu tidak pernah kuharapkan Ida yang menjadi First kiss ku, tetapi karena dia begitu baik dan menyenanggakan akhirnya kubiarkan semuanya berjalan seperti air mengalir.

“gue ajarain dulu yah, terus nanti kalo udah bisa, lo bales ya?” pinta ida.

Segera diciumnya kedua bibirku. Bibir Ida sangat tipis dan hangat, beberapa detik kunikmati bibirnya yang menempel pada bibirku. Tak lama setelah itu, Ida mulai memagut bibirku dan mulai menjulurkan lidahnya kedalam mulutku.

“dibales dong” ujar Ida di sela-sela serangannya ke bibirku

Kubalas ciumannya dengan cara yang sama seperti yang dia ajarkan.

“mmhhh” hanya itu segelintir suara yang dapat kudengar dari mulut Ida

Setelah beberapa menit, kulepaskan ciumanku. Ida tertawa lepas sambil memandangiku.

“nah, bibir lo udah nggak perjaka lagi.,, sapa dulu dong gurunya.” Ujar Ida sambil menepuk dadanya

“gila juga lo ya,.. master banget deh kayaknya,.. buka kursus juga yah?” tanyaku

“ya nggak lah,... gue juga baru pertama kali praktek nih, yang biasanya cuman gue baca di buku ama di film bf ternyata rasanya dahsyat yah” jawab Ida

Baru ku tahu kalo Ida juga baru pertama kali ciuman dengan cowok, mungkin karena sepintas dia orangnya perfectionist jadi cowok-cowok pada sungkan mau jadi pacarnya.

“jadi bibir lo juga udah nggak perawan nih?” candaku.

“apa lagi yang masih perawan?” tanyaku menggodanya

“ya semuanya lah...” jawab Ida sambil menarik bibirku.

“mau dong nyobain...?” candaku

“sok atuh,...silahken...” jawab Ida sambil menarik tanganku mendekati tubuhnya.

“sorry,.. gue becanda kok...,,” ujarku

“beneran juga nggak apa-apa” sambung Ida

“nanggung gak sih rasanya kalo cuman gitu-gitu aja” lanjut Ida memancing ku

“terus maunya gimana?” tanyaku

“nggak ngerti-ngerti juga?” jawab Ida

“ngomongnya langsung aja, nggak usah berbelit-belit bingung gue” sambungku

“gue mau dientotin ama lo..beiby” balas Ida sambil menarik bajuku

Kurasakan seperti ada yang mencongkel keluar jantungku dengan pisau yang sangat tajam, tak ku sangka sebenarnya selama ini walaupun perbuatanku kepada Ida sangat kasar, ternyata dia masih memendam hasrat yang begitu dalam padaku.

“yah...,,gue tabu...nggak tau harus gimana duluan” ujarku

“kan ada film Bokep..,, liat dari situ aja bisa kan?” balas ida

“gue coba deh,..”jawabku

Ida segera berjalan menuju kamr tidur kami dan kembali membawa kotak kecil yang kukira isinya adalah segala macam peralatan make up seperti yang biasa wanita-wanita career koleksi, tapi ternyata isinya adalah kumpulan DVD film-film porno dari jepang, latin, blonde, redhead, amateur, dan lain-lain.

“lengakap banget,..hobby nonton ginian yah?” tanyaku sambil melihat-lihat koleksi kasetnya

“eh, ini punya temen kantor aku lagi,..nonton sih sering tapi kalo punya koleksi sebanyak ini....enggak deh” jawab Ida

“gue kira lo hyper “ kataku bercanda

“eh hyper juga asik tau, bisa siap setiap saat” sambungnya sambil tertawa dan terus mencari sebuah kaset yang menurutnya sangat bagus
“nah ini dia akhirnya ketemu.” Ujar Ida sambil merapihkan kaset-kaset lain yang berantakan di atas sofa di ruang tv.

“nontonnya di kamar aja, supaya kalau capek bisa langsung tidurr” sambung Ida

“emangnya kita mau nyangkul? Capek?” tanyaku bercanda. Sebenarnya suasana hatiku saat ini sangat takkaruan ada senang bercampur bingung, kata-kata yang keluar dari mulut Ida menandakan bahwa dia sudah sangat mempercayaiku dan sangat menyayangiku, sementara aku masih bingung dengan perasaanku sendiri

Adegan film pertama di kaset itu dipenuhi dengan ciuman, Ida menyuruhku duduk diatas tempat tidur dan dia duduk di pangkuanku.

“tau gak, itu tuh namanya foreplay” ujar Ida

Mulailah ida memagut bibirku, selama beberapa menit kami mempertahankan posisi seperti itu. film pun berganti adegan, sekarang pemeran cowok di film itu mulai menggerayangi tubuh pemeran wanitanya. Baju pemeran wanita di singkap keatas dan payudara wanita itu mulai diemut oleh pemeran pria itu.

“pengen deh di gituin” Ida tiba-tiba melepaskan ciuman kami dan mengatakannya,

Posisi ida sekarang duduk berhadapan denganku, Ida duduk di pangkuanku

“ya udah,..bajunya di buka” ujarku

Ida membuka bajunya perlahan, sedikit demi sedikit gumpalan daging di dadanya itu mulai tersingkap, ukuranya benar sangat besar, sama seperti saat pertama kali kulihat dengan tidak sengaja. Seperti orang bodoh, kedua buah dadanya hanya kuperhatikan tanpa berbuat apa-apa

“kok cuman diliatin doang, aku pake lagi nih bajunya” ujar Ida ngambek

“sorry, speechless aja gue....gede amir...seumur-umur baru pernah liat yang ginian,...eh besar pula lagi dapatnya” balasku untuk meredakan ngambeknya

“ya udah.,,, di emut dong” ujar ida lagi kali ini diiringi dengan senyum

“nggak ahh....entar lecet, terus kalo lo mandi pasti nyeri” kataku

“jadi gimana dong?” tanya Ida

“aku jilatin aja mau nggak?” tanyaku balik

Ida langsung menarik kepalaku ke arah buah dadanya, lidahku kujulurkan dan mulai menyentuh permukaan kulit buah dadanya. Kujilat melingkar membentuk huruf O disekitar putingnya dan ujung putingnya ku sentuh perlahan menggunakan ujung lidahku.

“Mmhh...enak beb,,,terus..,,terus.. yang kanan juga,..aahh” desah ida yang membuatku bersemangat melakukannya.

Lima belas menit kuserang kedua payudaranya, hanya suara desahan yang keluar dari bibir manis Ida,..saat tubuh ida mengelijang hebat, kurasakan ada cairan membasahi celanaku.,

“da,..celana lo basah.,,” ujarku, ku biarkan dadanya basah dan kutatap wajahnya yang sangat manis.

“iya,..gue ‘jadi’ tadi..”ujar ida sambil menciumi pipiku

Adegan di film kini berubah lagi, penis si pemeran pria yang sudah sedari tadi “tegang” mulai diurut turun naik oleh pemeran wanitanya. Dan setelah sudah cukup tegang, mulailah penis itu dimasukkan kedalam mulut wanita itu.

“mau gue gituin nggak?” tanya Ida

“udah gak usah, lain kali aja” jawabku cepat.

“nggak apa-apa, nggak usah malu.....enak lagi” balas Ida

Ida segera menarik celanaku, dan langsung menggenggam penisku yang belum menegang sama sekali dibalik celana dalamku.

“gila,...gue udah hampir dua kali orgasme,...lo bediri aja belon...make obat apa?” tanya ida

“obat apaan?,...gue aja baru sekali diginiin” jawabku

Ida kemudian menarik turun celanaku.

“besar juga.,,beda dikit lah ama yang di film” ujar ida, sambil tersenyum Ida mengenggam penisku

Ida mulai menganggkat penisku dan mulai mengurutnya dari atas ke pangkal paha selma 10 menit, rasanya seperti berenang di awan, apa lagi saat Ida menempelkan bibirnya ke ujung kepala penisku dan menghisapnya pelan..,,

“udah...udah...”ujarku sambil mencoba menarik penisku keluar dari mulut Ida,

Tak lama setelah itu kerasakan sesuatu keluar dari penisku, tidak dapat lagi kutahan. Kupejamkan mataku dan saat ku buka, Ida masih berada dalam posisi jongkok dan wajahnya berlumuran cairan berwarna putih yang tak lain dan tak bukan adalah spermaku.

“aku kan dah bilang,....” ujarku

“hahaha...asik...asik” bukanya marah, Ida justru tertawa kegirangan,

Ku kenakan lagi celanaku dan segera mengambil handuk di lemari untuk membersihkan spermaku di wajah Ida

“ketelen gak?” tanyaku

“dikit..” jawab Ida sambil tersenyum.

Tibalah film itu di puncak aksinya, si pemeran pria di film itu menarik turun celana dalam pemeran wanitanya dan mulai melumat daerah kewanitaan perempuan itu.

“rebahan deh.....” ujarku

Saat Ida berbaring di tempat tidur, kutempatkan tubuhku tepat diatasnya dan mulai menciumnya lagi. Kali ini tidak terlalu lama, segera kupindahkan sasaranku ke bagian lehernya, seperti instruksi di film itu.

“Mmhh..”suara Ida pelan

Tak lama setelah itu, kedua buah dadanya kumainkan, kupijat pelan dan mulai kujilat perlahan. Turun ke bagian perut dan anehnya lagi, tali hotpants Ida sudah tidak terikat dan sepertinya Ida tidak mengenakan celana dalam

“cewek kok nggak pake celana dalam,” ujarku sambil mencubit pipinya

“kalo nggak ada lo sih gue pake,... tapi kalo ada lo, masa iya gue pake,..entar tiba-tiba lo minta? Gimana?” balas ida.

Ida mulai menaikan pinggulnya dan menurunkan celananya. Sekarang Ida sudah tidak mengenakan sehelai benang pun di tubuhnya. Semua yang selama ini tertutup kain baju ataupun celana sekarang jelas terlihat dihadapanku, pinggul ida lumayan besar, pantatnya montok dan yang membuatku sangat bahagia dalah vaginanya yang tidak memiliki bulu sedikitpun.

“sering cukur neng?” tanyaku

“nggak juga sih,..gak tau kenapa,, bulunya lama numbuh” jawab ida.

Ida menarik kepalaku mendekati vaginanya yang sudah basah sedari tadi. Aroma kewanitaan yang baru pernah seumur hidup ku cium ternyata sangat wangi, mungkin karena seringnya dirawat.

Perlahan mulai kujilati daging yang berada di belahan vagiannya itu, ku mainkan suasana dengan sesekali mempercepat jilatanku di liang kemaluannya. Semakin cepat kujilat, semakin Ida menjepit kepalaku di tengah kedua pahanya.

“kalo gue tau enaknya gak ketulungan gini,...gue minta aja yah dari awal” gumam Ida

Kali ini, kusingkap lobang kemaluannya dan ku hisap menggunakan bibir membentuk huruf O, sesuai dengan instruksi yang ada di film itu. Ida semakin mengejang hebat dan mencoba menarik rambutku agar kepalaku menjauh dari vaginanya, tetapi seperti yang ku baca di buku jika terjadi hal seperti itu kita malah sering menghentikan permainan. Tentu saja itu adalah sebuah kesalahan yang sangat besar.

Ku teruskan permainanku hingga kurasakan suatu cairan keluar membasahi lidahku.

“Keluar lagi?” tanyaku

“iya,...enak deh” jawab ida

“ya udah,...gitu aja dulu yah,...kepala gue sakit banget, abis lo jambak tadi” ujarku

“masa udahan sih?... sorry tadi gue kelepasan jadinya narik-narik rambut kamu gitu deh...” balas Ida.

“entar baru nyambung lagi..yah” pintaku

“iya, tapi jangan lama-lama” jawab Ida,

Ida hanya terbaring di tempat tidur, kututupi tubuhnya dengan selimut. Film porno itu kami ‘pause’ sebentar. Aku segera menuju westaffel untuk mencuci muka, kulihat waktu menunjukan pukul 03.00 pagi hari. Saat itu ku sadari bahwa sekarang dalam diriku tidak hanya ada cinta, tetapi juga ada nafsu untuk istriku Ida. Setelah meminum segelas air, aku segera kembali ke kamar. Ida menyambutku dengan senyum penuh rasa sayang, ku rebahkan tubuhku disampingnya.

“da.,,gue mau,..minta maaf,..kalo gue udah kasar sama lo sejak kita nikah, padahal lo juga nggak tahu apa-apa kan? Sekarang gue ngerasa bersalah banget” ujarku

“biarin aja berlalu yang kayak gitu mah,...gak usah dipikir lagi, Ida juga udah lupa......kamu juga makin hari makin asik....seneng aku” jawab ida.

Saat itu terasa sangat panas, ku buka baju kaos ku dan tinggal memakai celana basket yang sejak tadi ku pakai.

“ribet banget nih selimut...”ujar ida sambil menyingkirkan selimut yang menutupi tubuhnya

Ida segera memulai lagi adegan di film yang tadi kami ‘pause’. Ida menarik tanganku dan menempelkan telapak tanganku ke selangkagannya. Kini adegan di film itu bertambah panas, pemeran pria di film itu mulai memasukkan penisnya kedalam vagina pemeran wanita. Pemeran wanita di film itu hanya menggumam takkaruan.

Beberapa menit kami menyaksikan film itu. Kali ini Ida hanya terpana melihat adegan di film itu. Mungkin Ida masih takut untuk mencobanya.

“mau coba gituan?” tanya Ida

“kalo sekarang nggak bisa, gak apa-apa juga.....lo aja yang master belum siap apa lagi gue” ujarku

“kita coba tapi pelan-pelan yah...soalnya gue masih perawan” ujar Ida

“gak apa-apa nanti aja,...”jawabku

“tapi gue pengen banget..” sambung Ida

“ya uda.,,,tapi bakal sakit loh nanti..”balasku

Ida mulai menaikan pinggulnya dan pantatnya kusanggah dengan bantal. Ku buka sedikit lebar lubang kemaluannya, memang benar. Selaput dara masih utuh didalamnya, merah merona dan terlihat segar.

“beneran masukin sekarang?” tanyaku.

“iya tapi pelan-pelan yah” jawab ida

“iya” balasku

Kumasukkan penisku perlahan kedalam vagina Ida. Hangat, perih dan sempit, terasa seperti disedot vaccum cleaner. Saat semua bagian sudah mulai terbenam, kulihat Ida meneteskan air mata. Sedih sekali melihatnya seperti itu, kulihat darah membekas di batang penisku. Sejenak kupikir untuk melepaskan penisku dari dalam vagina Ida. Tetapi apa yang terjadi, ida malah menggoyangkan pinggulnya

“sakit?’ tanyaku pelan
“udah nggak kok,...perih aja tadi, banget...” jawabnya

“mau diterusin?” tanyaku lagi

“iya..” jawab ida manja

Perlahan mulai ku maju mundurkan pinggulku, makin lama makin cepat. Ida hanya menggumam sambil meremas buah dadanya.

“ennnaaakk,,,” ujar Ida

“mmhh ...guuee....keelluuaarr..” jerit ida

Orgasme Ida disusul olehku, senang sekali melihatnya malah tertawa diakhir permainan kami. Cairan yang keluar dari vagina Ida bercampur sedikit dengan darah.

“da..sorry tadi gue keluarin di dalem..”ujarku

“nggak apa-apa kali,..kalo nanti gue bunting,,bapaknya ni anak kan elo” jawab ida.

Hanya bisa tertawa, kami berdua tertawa sejadi-jadinya melihat perbuatan kami tadi. Akhirnya kami pun kelelahan dan tertidur.
Post Title : Istriku Ida

Istriku Ida,

Istriku Ida

0 komentar

Poskan Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.