Demi sebuah nilai ujian...

Haloooo….sebelum aku bercerita pengalamanku, aku ingin memperkenalkan diriku. Namaku Nadia, usiaku sekarang 25thn, aku mahasiswi di salah satu perguruan tinggi negeri di kota Bdg. Disamping kuliah, aku juga bekerja sebagai model freelance di Jkt dan Bdg. Aku mempunyai hobi menulis, khususnya menulis cerita pendek, aku senang sekali menulis. Kali ini aku ingin bercerita tentang pengalaman ku yang mungkin tidak dialami oleh mahasiswi biasanya, begini ceritanya…

Suatu sore di kampusku, selepas mengikuti kuliah terakhirku hari itu, aku yang sudah lelah berkuliah dari pagi itu keluar dari kelas dan ingin menuju ke mobilku dan pulang. Dengan membawa tas dan beberapa buku yang cukup berat, aku berjalan lesu melewati mading2 pengumuman. Sambil jalan kumelihat segerombolana mahasiswa sibuk berdesakan melihat pengumuman. Karena penasaran aku lalu bertanya kepada seorang mahasiswa, mahasiswa itu berkata itu adalah pengumunan nilai ujian praktek komputer yang aku mengikuti juga ujian nya, akupun ingin melihat hasil nilai ujianku itu yang sebenarnya aku sudah mengira aku akan mendapat nilai E dan gagal matakuliah itu karena aku kepergok menyontek saat ujian dan saat kulihat dugaan ku benar, nilaiku E. melihat hal ini aku langsung memutar otakku mencari cara agar aku mendapai nilai minimal B atau jika tidak aku akan D.O. kemudian aku bermaksud menemui dosenku dan entah bagaimana caranya aku bisa membuat dosen ku itu memberiku nilai, aku lalu menuju lantai3, ke lab komputer dimana dosenku itu berada. Saat tiba di depan lab, ternyata ada 5 mahasiswa sedang mengikuti ujian susulan, aku lalu masuk dan menghampiri dosen ku yang sedang duduk di depan laptop.

Aku berjalan mendekati meja dosenku lalu menegur dia yg sedang fokus melihat layar laptop, oiya dosenku ini bernama Pak Dino, ia masih muda berumur 28thn, ia baru 8bln menjadi dosen disini, selain masih muda Pak Dino jg memiliki fisik yg menarik dengan wajah menarik, badan tinggi dan tegap, dan Pak Dino selalu stylish jika mengajar dan memiliki uang banyak. Banyak sekali mahasiswi di kampusku yang suka sama Pak Dino dan bahkan banyak mahasiswi yang sengaja berpenampilan seksi jika mengikuti kelas Pak Dino.

“selamat sore pak Dino, maaf mengganggu, boleh minta waktu nya sebentar pak?”

Dengan sopan aku menegur Pak Dino, lalu pak Dino melihat ke arahku dan menjawab,

“eh kamu nadia, iyaaa ada perlu apa yaah?tumben belum plg jam segini”

“iya pak, tadi sih udh mau pulang, trus td ngeliat pengumuman hasil ujian praktek dari bapak gitu, trus jadi kesini deh pak saya. Mau nanya pak, kok saya dapet E yah pak?”

“oooo masalah nilai itu…hmmm loh kan kmu jg tau kamu ketauan nyontek kan yah waktu ujian saya?kamu tau dong konsekuensi nya klo ketauan nyontek pas ujian?tuuh kamu jg nilai tugasnya bnyk yg kosong gini.ckckckck…”

Pak dino membuka file mata kuliah ku itu dan memperlihatkan ke aku nilai2 ku,

“hehehehe…iya siih pak saya ga pernah ngerjain tugas, saya jg tau klo ketauan nyontek, nilai saya pasti E, cumaaaa saya butuh banget matkul ini saya dapat nilai B minimal pak, kira2 bapak bisa bantu saya ga pak?”

“oooo hahha…wah maaf banget ni, bukan nya ga mau bantu, tapi saya ga bisa bantu apa2 lagi, mau ngasih nilai kamu dari mana coba?hahhaha…yawda ngulang taun depan ajalaah, maaf sbntr saya ngurus yg lg ujian susulan dlu yah, duduk aja dulu kamu”

Aku lalu duduk di kursi sebelah meja pak dino kemudian Pak Dino menyelesaikan ujian susulan itu, tak lama kelima mahasiswa itu lalu keluar lab dan tinggal aku dan Pak Dino di ruangan besar berisi pulihan unit pc dan meja kursi. Lalu kami melanjutkan pembicaraan itu sambil Pak Dino mematikan pc yang habis digunakan,

“gimana2 jadinya…bapak sih mau banget ngasih nilai ke kamu, cuma gimana cara ngasih nilai nya?lagi pula besok nilai2 ujian sudah masuk ke dosen wali, kalo udh gitu saya udh ga punya wewenang lg sama nilai itu.emang penting banget ya nilai nya?”

“aduuhh gimana yaah pak, iyaaa pak penting banget buat saya, kalo saya dapet E lagi saya bisa D.O pak. Haduuuhhh pusiing niii pak, binguuung, tolongin saya dong pak, saya butuh banget nilai ini. Bapak kasih tugas gtu kalo ga ujian ulang kek, yaa terserah bapak deh mau nyuruh saya ngapain asal nilai ujian saya B pak.tolongin saya dong pak….”

Dengan muka memelas dan sedikit memohon, aku membujuk pak dino agar dapat memberi ku nilai. Saat itu langit sudah terlihat mulai gelap dan mulai turun hujan yang lumayan deras,

“haduuh gimana yaah dik, bapak ga pernah nyusahin mahasiswa bapak, selaluu bapak bantu, cuma kalo masalah ini bapak ga bisa bantu dik. Masalahnya kamu udah ga ada nilai tugas, kamu ketauan nyontek lg sama saya.hmmmm.saya paling ga suka kalo mahasiswa saya nyontek sih dik, udah gampang kok masih nyontek deh kamu.hahehhehe.untung yang tau cuma saya, kalo dosen lain tau bisa dapet E semua mata kuliah kamu tuh”

Dengan santai pak dino duduk di meja tepat depanku sambil menyalakan rokok. Mendengar perkataaan pak dino, perasaanku menjadi takut dan panik, bagaimanapun caranya aku harus mendapat nilai sebelum keluar dari ruangan itu,

“yaah pak maafin saya deh pak udh nyontek, cuma sekali aja kok pak saya nyonteknya. Aduuh pak dino, tolongin saya dong pak, penting banget nilai nya buat saya, bapak mau apa aja saya kasih deh pak. Mau uang pak?bapak minta berapa aja saya kasih pak, pleaseee pak bantu sayaa”

Aku berpura2 mau menangis dan memasang muka sedihku sambil menggeser kursi ku mendekat ke Pak dino,

“hahha…kamu mau nyogok saya?maaf saya masih punya uang kok dik.heheh.hmmm yakin mau ngasih apa aja ke saya dik?hmmmm saya bisa bantu sih sebenernya, ada satu cara yang bisa saya lakukan.hmmm….”

“cara apa pak?gimana caranya?apapun caranya saya sanggup ngelakuin pak, apapun yang bapak minta jg sanggup saya kasih pak kalo saya bisa dapet nilai ini pak, saya udah putus asa pak, ga tau harus ky gimana lagi”

Mendengar hal itu, terbersit sedikit harapan buatku untuk mendapat nilai.

“saya tinggal mengganti status kamu yang ketauan mencontek, mengisi nilai kamu seakan2 itu nilai ujian susulan, kemudian besok pagi saya kirim nilai nya. tapiiiii kamu harus mengerjakan ujian teori dr saya buat bukti hasil ujian, dan sebagai ganti ujian prakteknya cukup mudah kok bapak cuma minta tolong kamu bantu bapak sesuatu, sanggup ga kamu?kalo setuju silahkan siapkan alat tulis dan selembar kertas”

Tanpa curiga sama sekali aku langsung menyanggupi permintaan Pak Dino, memang saat itu aku rela melakukan apa saja asal dapat membantuku. Aku lalu mengeluarkan alat tulis dan secarik kertas sementara pak dino menutup dan mengunci pintu lab,

“siaaap pak, saya sanggup kok, saya mau bantuin bapak asal janji bapak bantu saya juga?loh kok dikunci pak pintunya?”

Kecurigaanku mulai muncul ketika pak Dino mengunci pintu lab,

“biar ga masuk dulu yang mau ngebersih2in lab, oke ini saya kasih soal nya kamu kerjain yaah.nama kamu nadia yah?bapak panggilnya nadia aja?saya denger2 kamu model yah?saya kayanya pernah ngeliat kmu lg show gtu deh di club..”

pak dino memberikan ku selembar soal lalu duduk diatas meja tepat disampingku sambil mengajaku mengobrol,

“oiya?di kapan pak ngeliat nya?hehe…iya pak, model freelance kadang2,ya lumayan laah cari uang jajan lebih.hehe.bapak sering clubbing jg dong kalo gitu?”

“hmmmm pantesan badan kamu seksi gitu, model toh. Iyaa kapan gtu saya liat kmu lg show pake minidress putih gtu trus joget2 depan saya banget waktu itu, kamu ga pake cd kan?saya dr bwh ngeliat gtu”

mendengar pengakuan pak Dino aku sedikit terkejut dan bertanya2 ke pak Dino,

“hah, emang keliatan pak?apaan yang keliatan?ngeliat apa bapak?hmmmm ga pake cd sama bra pak waktu itu, biar cepet ganti2 baju nya, bapak genit ih ngintip2 saya.hehe”

“saya ga ngintip kok, salah sendiri joget2 depan saya pas gitu, ya mau ga mau saya jadi ngeliat deh meki kamu. Bagus juga ternyata bentuknya.hehe”

“iihh serius pak ngeliat memek saya?aaaahhh maluuuu.yeee dibilang bagus lg si bapak.udah deh pak ngmngin yang lain aja deh. Cuma 3 soal aja ni pak?udah selesai pak nih”

setelah selesai mengerjakan soal, kemudian ku berikan kertas jawabanku ke pak dino lalu dibacanya,

“hmmm oke, ujian teori sudah selesai, lalu sekarang kamu harus bantu bapak sesuatu sebagai pengganti ujian praktek”

“oke pak, bantu bapak apaan ni?jangan yang berat ya pak”

saat itu posisi nya pak dino duduk di meja tepat disampingku, aku duduk menghadap pak dino dan karena pak dino duduk di atas, membuat wajahku sejajar dengan selangkangan pak dino. Tak sengaja kumelihat ke arah penis pak dino lalu kualihkan tatapanku ke mata pak dino. Pak dino waktu itu masih memakai kemeja biru ditambah dasi coklat, celana bahan warna hitam dengan sepatu hitam, sedangkan aku memakai blouse putih tipis tembus pandang yang melapisi tanktop ungu ketatku, bawahnya aku memakai rok hitam ketat dan heels pendek, aku juga memakai kacamata dan asesoris gelang di tanganku dan di lidahku terlihat sebuah piercing. Sejak duduk di meja pak dino terus melihat ke belahan dadaku yang terlihat jelas dari atas. Lalu pak dino berbicara lagi,

“hmmm gampang kok nadia ngebantuin saya nya, hmmm kamu cuma perlu bantuin saya ngeluarin sperma saya lalu ditaruh di botol sample ini, gampang kaan?”

tiba2 tangan pak dino memegang tanganku lalu ditempelkan di penisnya sambil tangan yang satu lagi mengeluarkan botol sample kecil. Akupun terkejut dan dengan cepat menarik kembali tanganku,

“iiiih eh apa2an ni pak?maksudnya apa nih kaya begini?! Saya bukan cewe sembarangan yah pak, ga sopan!!”

“loh tadi kamu bilang mau bantuin saya, yaa yawda kalo ga mau, ga jadi saya kasih nilai deh. Cuma bantuin saya ngeluarin sperma aja kok, mau saya kirim ke lab”

“eh pak jangan gitu dong, saya harus dapet nilai ini.hmmmm…cuma bikin bapak ngeluarin sperma?caranya bebas?udah cuma itu aja kan?hmm…tapi saya minta nilai A, oke?”

“oke, gampaang itu sih. Yaaa sama2 enak aja laah nad, kamu enak dapet nilai, saya enak juga.hehe.bebas terserah caranya mau kaya gimana”

walaupun ragu tapi aku memberanikan diri menerima permintaan pak dino yang mulai meremas2 penisnya. Perlahan kudekatkan kursiku ke arah pak dino lalu pak dino menarik tanganku lalu ditempelkan di penisnya. Dengan sedikit takut dan ragu, tanganku mulai bergerak meraba dan meremas penis pak dino dari luar, terasa penis Pak Dino mulai mengeras dan bergerak2.

“pak, beneran yaaah ngasih saya nilai A?ga sepadan aja perjuangan saya kalo ga dapet A.hmmmm…”

pak dino hanya diam mengangguk lalu menggeser duduknya ke tengah meja lalu bersandar dengan tangan dan membuka lebar kedua pahanya,

“saya udah lama nunggu saat ini loh, dikelas saya cuma bisa ngintip2 toket aja nad. Biar kamu tau yaa nad, saya sering banget coli sambil ngeliat2 foto kamu yang seksi2 di fb kamu”

“weeeeew oiya pak?hahhaha.sering ngintipin saya pak?ckckck nakal jg ya ternyata bapak. Coli aja pake foto saya segala.hahhehhe”

aku tertawa tawa mendengar pengakuan pak dino. Sambil mengobrol aku mulai membuka ikat pinggang pak dino lalu menurunkan celana nya dan terlihat cd putih yang kemudian kuturunkan juga, aku pun sedikit terkejut ketika melihat penis pak dino berdiri tegang didepan mataku dengan ukuran yang luar biasa besar tebal dan panjang,

“wooooow gede gilaaa penis nya pak. Serem deh ngeliatnya.hhehe. pacar bapak ga kesakitan tuh kalo ml?ckckckck…”

“itu belom full gedenya nad, bikin gede lg deh coba.hehehe.kamu cobain aja biar tau rasanya.hehehe.toket kamu gede juga, 34 yah?”

saat sedang mengobrol, pak dino tiba2 memegang toketku dan meremas nya selagi kedua tanganku mengocok cepat penis pak dino yang belum full ereksi,

“eehh pak, ngapain megang2 siih, ga pake pegang2 ah”

“loh kata nya mau ngapain aja kamuu tadi.yawda berarti boleh dong saya pegang2, udah pasrah aja lah kamu”

“eh eehmm…iya deh.wuiiiiw gede banget pak penisnya, shhmmm…kluarin dong pak cepet”

penis pak dino sudah full ereksi, panjang nya kira-kira 25cm lebih, lebar nya 6cm lebih, dan tebalnya hampir 5cm. dengan maksud agar cepat keluar, aku mengocok penis pak dino dengan cepat sekali, pak dino asik meremas2 toket ku,

“usaha dong keluarin nya, dibantu pake mulut doong.hmmm buka baju kamu dong, mau liat toketnya”

tanpa menjawab, aku lalu mendekatkan mulutku ke kepala penis pak dino lalu menjilat jilatnya lalu aku mulai mengulum penis pak dino sambil aku membuka kancing blouse ku dan melepas nya. pak dino terlihat menikmati permainan lidah ku yg ber piercing, sesekali kuhisap keras penis nya kemudian kutekan kedalam tenggorokan ku, pak dino mendesah2 dan tangannya memegang kepalaku, lalu ku turunkan tanktopku sampai ke perut, lalu kubuka kait bra pink ku dari depan, seketika kedua toketku lepas bebas dan menempel di paha pak dino. Saat itu harus kuakui aku cukup menikmati kegiatan itu, penis besar pak dino membuat birahi ku muncul,

“gede juga toket kamu ternyata, jepit dong kontol saya.hmmmmm…..”

“hmmm…enak pak toket saya?hmmm..keluarin doong pak,kapan keluarin nya?”

kurapatkan kedua toketku kemudian kujepit penis pak dino di antara toketku sambil kuhisap kepala penisnya, pak dino mulai mendesah keenakan dengan jepitan toketku,

“shhhh…aaaaahhh enak banget nad, teruusin gesek terus yang kenceng, hmmmm…aaahhh”

aku pun seketika mempercepat gesekan ku itu, 10menit kemudian pak dino bangun dan berdiri di depanku,

“sepongin nad, bapak mau keluarin, hmmm toket kmu enak diremesnya..hmmm…”

pak dino meremas2 dan sesekali mencubit putingku, lalu pak dino memegang kepalaku dengan keras dan menaik turunkan nya lalu menekan penisnya kedalam mulutku, lalu pak dino menggoyang penisnya ke mulut ku seakan2 sedang bersenggama dengan mulutku, beberapa menit kemudian pak dino mempercepat goyangan nya dan mengerang,

“aaargghhh…aaaahhh…sshhh…saya keluarin yaa,shshhhhhh….aaaaaaaargghhh”

dengan erangan keras keluar dari mulut pak dino, tiba2 pak dino menghentikan goyangan nya dan lalu mengocok penisnya sambil memaksaku membuka mulut, kemudian tiba2 pak dino pun orgasme dan memuncratkan sperma nya di lidah ku, ada yang masuk ke tenggorokan ku muncratnya, sebagian juga mucrat ke kacamataku. Kurasakan hangat sperma pak dino di dalam mulutku, cairan hangat juga mengalir di pipi ku, sebagian sperma juga dimuncratkan ke toketku. Aneh nya, setelah dimandikan dengan sperma hangat pak dino, birahi ku semakin naik dan aku benar2 menjadi horny. Kemudian kuambil botol sample, lalu memuntahkan sebagian sperma ke botol itu,

“hmmmm…sisanya telen yaaah nad.hehhe.wuiiiiihhhh enak bangeeet servisnya nad.hehe…nex time bapak entot kamu yah?hehhe”

“ihhh makasih deh pak, ga lagi2 deh.hehhe.eeeiits jangan lupa ngasih nilai saya A yah!!.udah selesai kan pak?saya pulang yah kalo gitu”

aku berdiri dan memakai kembali pakaianku, begitu juga pak dino yang langsung mengisi daftar nilai ku di laptopnya dengan nilai A. setelah rapi aku lalu keluar lab dan menuju parkiran kampus yang sudah sepi. Diperjalanan pulang ke rumah aku hanya berfikir betapa nekat nya diriku tadi, ditengah jalan aku merubah tujuanku menjadi ke kosan pacarku karena horny dari kegiatan tadi, setelah itu aku menginap di kosan pacarku dan ml berkali2 sampai tertidur…
Post Title : Demi sebuah nilai ujian...

Demi sebuah nilai ujian...,

Demi sebuah nilai ujian...

0 komentar

Poskan Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.